Pengalaman Ama Unas

Hurey.. Akhirnya update lagi..


Hehehee.. sebenernya sih gue pengen banget ngupdate, malah gue sempet nulis panjang lebar tentang 2012 tapi akhirnya kok gue males posting itu yah. Hahaa. Biar deh biarlah tulisan tentang 2012 itu menjadi misteri, sekarang gue mau nulis tentang berita yang lagi aga Hot dikalangan pelajar.


Pembatalan Unas Oleh MA


Sempet denger gak kalo ada pembatalan unas oleh MA. Jadi intinya sich unas itu ndak dibolehih oleh MA karena alasenya gue juga gak tau hehehe. Wes pokoknya dilarang lah. Nah yang jadi kontrovesi adalah ketika Mendiknas kan programnya tuh pengen ngeintegrasikan antara Unas ama Seleksi masuk perguruan tinggi (khusus SMA).


Nah lo, gak bingung gimana, belom kelaksana udah dilarang oleh MA Unasnya. Lah gimana dong? Siapa yang salah ?  Apa yang terjadi ? Siapa yang buntingin sheila mercia?


Waktu itu gue sempet liat di tivi gara gara unas di batalin sampe ada yang sujud syukur. Gue bengong. Yaelah sampe sedemikian takutnya KAH  terhadap unas ampe senengnya kayak ngeliat timnas kita masuk piala dunia.


Gue pun flashback,


hmm... Iya gue dulu waktu unas pas smp dan sma, gue menjadi orang yang super duper rajin. Yaiyalah, gue dulu sekolah otaknya isi kapan jam sekolah abis langsung pas istirahat baliknya selalu telat, segalanya berubah ketika gue sadar 6 bulan sebelom unas. Gue menjadi sesosok orang yang selalu solat tahajud, menjadi belajas, ikut bimbel dan sampe gue bikin komitmen ama cewe gue dolo : Udah kelas 3 ni yank, mending kita konsen ujian yah. Belom lagi setiap sekolah tiba tiba jadi rajin ibadah dengan memohon kelulusan.


Cielaah... Keknya serem yah


Emak ama Abah gue aja sampe heran dan pernah tanya : Emang Ujian semenakutkan itu kah?



****


Menurut sudut padang gue, yang bener bener ngalamin iklim pendidikan selalu beda . Gue dulu SD sistem pendidikan 94, Lalu SMP kurikulum 2003, SMA gue masuk kelas akselerasi sistem KBK dan kuliah gue kena PBL. Lalu gue ngikutin semua Unas yang ada dari SD,SMP,SMA


dan maka gue putusin bahwa : UNAS itu baik, tapi pelaksanaanya gak baik,kurang tepat sasaran dan terlalu boros anggaran. Mungkin tujuan awal adalah unas itu pengen nyetarain semua sekolah di seluruh indonesia dengan batas minimum yang sama . Lah kan yang dimasalahin gak semua pendidikan di indonesia sama toh? Mau bedain sekolah Sma 8 Jakarta dengan Sma pelosok di bulukumba Sulawesi ? Jauhhh meennn... Lagian SDM nya gak merata toh di indonesia.Itulah yang mbuat orang orang nganggep serem unas yah ampe segala cara dilakuin


Dari segi anggaran juga berapa tuh yang dibutuhin buat nyelenggarain unas,okelah kalo kualitas pendidikan kita merata ( Merata loh, bukan maju) itu sih gapapa, lah ini masih ada juga yang ketertinggalan. Menurut gue mending duidnya buat ngejar ketertinggalan itu.


Lah sekarang akhirnya Unas buat apaan dong? Menurut gue, kelulusan ditentukan oleh sekolah masing masing, tapi Unas nya tetep ada dan dibuat tiket masuk SNMPTN aja. Hemat anggaran toh ? Lagian kan lebih enak gitu, gak ribet. Selain itu dengan unas mending bukan sebagai batas minimum kompetensi tapi sebagai pemetaan wilayah mana yang kurang pendidikan dengan itu yang ketinggalan bisa dimajuin. Tujuanya harus di ganti men, dengan itu semua senang, bibi senang , indonesia senang.


***


Gilag sekali posting langsung banyak, hahaha. yaudah deh mau blogwalking yah

Comments

  1. klo UNAS kayaknya gak terlalu serem... yg nyeremin ntu ujian-ujian seleksi masuk PTN! bener-bener dah...

    tadi aja baru TO, sadar kemampuan masih jauuhh...

    ohya, kayaknya pemerintah lebih merhatiin UNnya, bebas biaya, diklat-diklat tapi belum kerasa ke proses belajar yang masih gitu-gitu aja...
    .-= firyan´s last blog ..Hari Raya Nahr =-.

    ReplyDelete
  2. hemm, kalo kata aku mah UAN mau gimana juga pasti bakalan tetep ada, tapi amin aja cuma tiga mata pelajaran: bahasa indonesia, matematika, inggris deh. hahaha.

    ReplyDelete
  3. uas smp mah ak tenang-tenang aja, pasti lulus *kepedean sih sbnrnya*
    SMA. . . .hiyaaaa, sujud sukur deh ak lulus. gila yaa fisikanya bkn panas-dingin pasca ngerjaennya. . :evillaugh::evillaugh:
    .-= aphied´s last blog ..Happy 3rd Anniversary =-.

    ReplyDelete
  4. Wkwkwkwkwk, namanya kelas 3 SMA emang waktunya tobat sejenak :ngikik::ngikik:

    Setuju eh, ga mungkin disamaratain seluruh SMA di Indonesia, kalo mau ada UN mah mending cuma ngasi kompetensinya aja, ntar biar sekolah masing2 yang nentuin gimana yang terbaik
    .-= raze´s last blog ..Tripel I (baca : EEE) =-.

    ReplyDelete
  5. menurut gue juga UN itu perlu kok, buat standar aja. kalo misalnya ga ada UN, pasti anak2 pada males belajar deh. toh ga ada UN, pasti lulus :clinguk2:

    tapi ya itu dia, pelaksanaannya masih kurang bagus :mlorok:

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Susahnya Pasang Indihome di Nagekeo

Resident di Era Covid

Pembasmi Pembuang Tinja Sembarangan