Salah-Satu-Temen-Yang-Gue-Sendiri-Lupa-Namanya

Makasihh yaah temen-temenku yang udah ngucapin ulang tahun buat aku kemarin. Makasih yang udah ngucapin lewat facebook, sms, twitter, website, deh hehehe semua yang doain baik baik gue cuma bisa ngaminin aja. Semoga di umur 19 ini gue tambah maju aja dalam segala yang gue lakuin. Amiiiiiiennn..


Oh iya gue pengen cerita, ehm, ini mungin ulang tahun gue pertama dengan jejaring sosial : facebook. Soalnya sebelumnya kan facebook gak se-booming ini dan masih jamanya FS kan (baca:frendster). Heheh, hampir 4 tahun gue ulang tahun selalu disana.Ehm, di facebook mungkin pemberitahuan agak kurang daripada di friendster yah, tempatnya di pojok bawah kanan. Kecil pulak, jadi kalo orang gak ngeliat hati-hati, bisa-bisa lupa nyelamatin temenya sendiri, tentu beda ama friendster yang ada notifcation saben ada yang ulang tahun. Tapi tetep terasa beda yah, soalnya kalo di facebook hampir semua temen kita jadi seneng aja ngeliat temen temen kita pada nyelamatin ulang tahun, beda deh kalo orang yang gak kenal tiba-tiba nyelamatin (biasanya di friendster neh).


Tapi gimana kalo jadinya kita punya temen tapi kita lupa namanya ? Langsung dia yang nyapa kita duluan, apa yang musti kita lakukan ? . Pilih salah satu dari jawaban di bawah :


A. Bergerak jaim , sambil ngomong " Maaf emang kita pernah kenal yah ? "
B. Bergerak agresif , pura-pura sok kenal, sambil ngomong "Heeeeeeyy.. kamuu.. apakabar ? tumben kita bisa ketemu.. Gimana kabar kura-kuramu si Donatelo? "
C. Bergerak gemulai, sambil menggeliat di tanah lalu menggeliat menghindar
D. Bergerak maju mundur menirukan poco-poco
E. Bergerak mundur sambil ngejauhin dia dengan pandangan sinis, lalu ngomong ama temen di sebelah "Biasalah artis terkenal"


Hayo jawab mana ? btw kok pilihanya ga ada yang bener yah, hahaha. okelah , gue mau cerita neh sesuatu tentang hal yang mirip kayak tersebut (halah ribet banget).


**


CASE I


Cerita ini sekitar 3 minggu lalu, waktu itu lagi ada OR (open recruitmen) untuk model sebuah majalah terkenal di indonesia.


Weew.. gak percaya?


Iya gak mungkin lah !Enggak waktu itu ada OR buat panitia acara di kampus. Nah karena gue males banget kalo ada acara jadi peserta, iya boring banget kita disuruh dengerin panitia langsung gak boleh kabur dari acara gak bisa pacaran (kalo yg punya cewe sih) gak bisa nyolong makanan sisa , maka dari itu gue mutusin untuk ikut OR tersebut. Jam 2 siang gue pulang kuliah langsung cabut ke lantai tiga tempat pendaftaran.Oh iya gue bukan panitia yang penting banget yah, cuma sesi keamanan doang. hehehe, okelah lanjut. Jadi OR gitu tahap nya : Nulis nama -> Didata -> Dipanggil buat wawancara. Waktu gue sih masih sepi banget yang seksi keamanan, malah gue duluan. Akhirnya di wawancaraaa.. Selesai akhirnya gue keluar.


Di luar gue gak balik dulu, nungguin temen yang lagi di wawancara. Nganggur, akhirnya gue iseng aja buat main game di hape. Tiba-tiba petaka terjadi, ada yang nyolek gue. Gue ngeliat dia sambil bengong, dia ngeliat gue sambil nyengir.


"Eric ,hey pakabar ?" sapa dia
"Heeeeeeeyyy........ Eeeehhh....... Siapaa yaaa(speechlees)" Sambil gue bengong, ngamatin dia,
"Wah kamu uda lupa yah? " tanya da lagi
"Eeeehhh..... (speeclees lagi).. iyaa maaf yah siapa kamu? hehe" Gue tanya balik sambil megangin kepala kayak orang pusing
"Waah kalo gitu di inget inget yahh.. " Dia jawab lagi sambil ngeloyor pergi


Gue bengong, Heeeeeeeeeeeeeeeeyyyyyyyyyy SIAPAAA DIAAAAAAAA ???????????


Akhirnya untuk lebih singkat gue sebut aa dia : salah-satu-temen-yang-gue-sendiri-lupa-namanya .Gue agak jaga jarak ama  alah-satu-temen-yang-gue-sendiri-lupa-namanya , maksudnya supaya gue bisa ngamatin dia . Setelah lama ngamatin dia akhirnya gue berkesimpulan : gue sama sekali lupa nama dia,tapi mungkin dia temen SD ku atau TK lah.


Singkat cerita ternyata salah-satu-temen-yang-gue-sendiri-lupa-namanya ada salah satu temen gue, ever, makhluk yang selalu kesusahan air ini ternyata kenal ama  salah-satu-temen-yang-gue-sendiri-lupa-namanya . Katanya sih temen satu agama nya. Weedeew.. Meruntuhan kesimpulan gue sebelumnya dong, soalnya SD gue ini islam sedangkan ever ini bukan islam. Tapi belakangan ever ngasih tau kalo dia pernah jadi islam sebelum keluar .


*******


CASE II


Waktu itu lagi tayang perdana film "Sang Pemimpi". Gue sebenernya gak begitu suka dengan film indonesia, tapi karena ngikut aja dengan anak anak yang lain akhirnya gue nonton juga, lagian gue film sebelumnya : Laskar pelangi nyempetin nonton kok. Waktu itu kita ndadak banget nontonya, tapi berhubung masih sempet waktunya akhirnya cabut ke matos


Di matos uda aga padet yah, orang orang pada ngantri buat beli tiket sang pemimpi. Ada 4 orang yang nonton, ada satu yang ngantr sedangkan sisanya nunggu diluar. Sambil nunggu agak lama akhirnya gue ngeliat poster-poster film yang di depan bioskop. Biasanya kan ada tu yang di muat film sekarang.


Sambil ngeliatn poster gue ngeliat kalo ternyata gue lagi di amati ama seseorang, cewe pulak. Waah ada apa ini ? gue uda manyun-manyun gak jelas aja neh. Tapi gue tetep konsenstrasi ngeliat poster sampai akhirnya selesai gue pergi dan dalam kepergian itu gue ngelewati dia. Eh tiba-tiba dia nyolek gue,


"Eh eric sombong dehh... " Ngomong dia,


JDAARRR...


Ternyata dia adalah salah-satu-temen-yang-gue-sendiri-lupa-namanya. Di saat yang barusan saja ngalamin hal serupa dalam waktu gak jauhan, gue memakai pengalaman gue


"Ehh......... ... siapa yaaaaah? Maaf lupaa akuuu"


Gue berkata itu sambil memengangin kepala seakan ga percaya kalo gue punya  temen kayak dia. Kontan si salah-satu-temen-yang-gue-sendiri-lupa-namanya itu agak marah dan ngambek, dia akhirnya ngejauh dari gue. Mungkin dia agak marah yah, gue juga gak tau pasti. Tapi ditengah kecanggungan tersebut akhirnya temen gue manggil buat nonton.


Si ever yang ikut rombongan kali ini juga heran. Dia ampe ngomong


"Kamu punya temen banyak yah ric, tapi kasian... Kamu sendiri ampe lupa namanya" Ucap dia.


Gue cuma ketawa aja ga jelas, ampe ngomong pembelaan


"Biasalah orang terkenal heheehe...."


Demi menjawab pertanyaan siapa salah-satu-temen-yang-gue-sendiri-lupa-namanya di matos ini gue sampai nulis status di facebook


" Bagi siapapun temen gue yang tadi ketemu di matos dan gue lupa namanya, gue minta maaf, kalo lo baca tulisan ini tolong comment di status ini dan kita bisa menyelesaikan masalah ini secara kekeluargaan"


Ternyata akhirnya yang comment malah anak-anak yang ahirnya gak serius juga.


**


Mungkin aga aneh yah soalnya gak selang berapa lama gue menemukan salah-satu-temen-yang-gue-sendiri-lupa-namanya. Gue sendiri sih mau gimana lagi, lah mereka pas gue tanyaian malah menghindar. Gue bisa apa? Tapi tenang aja , mungkin mereka temen gue ketika gue masih makan daun dan susah mencari air, sekarang sudah gampang dan otak gue mampu menangkap sekitar 10.000.000 kontak di memori kepala. Jadi yaaaahh.. silahkan berteman dengan gue, tapi kalo gue lupa silahkan sebut nama , alamat , dan tujuan dulu.

Comments

  1. Sama bang, tapi kalo aku kebanyakan di FB, aku bilang : ehh haloooo :) lama banget ya ga ketemu, apa kabar ?
    Abisnya kan aku pindah pindah bang, jadi banyak temen tapi lupa bang namanya hehe.

    ReplyDelete
  2. :evillaugh:

    parah juga lu. kebanyakan nyimpan sesuatu yg geje ni d memori otak. hhe

    :sikut:

    ReplyDelete
  3. ngomongnya harus ekstra hati-hati tuh! tapi kayaknya seringan ane yang dilupain deh :nangis:
    .-= firyan´s last blog ..Menyucikan Allah =-.

    ReplyDelete
  4. :ngakak:
    parah ni bang polper,..... :ngakak:

    ReplyDelete
  5. wkwkwkwk lo terlalu terkenal sih, laen kali kalo kenalan difoto dulu orangnya, trus dilabelin, biar kalo ketemu lagi ga lupa
    .-= raze´s last blog ..Gw Antagonis Hohoho =-.

    ReplyDelete
  6. eh,,,anjing lo rik,,masak ama gw gak inget...ckckkcc...sini2 gw ingetin ,,,,nama gw hadi...WAKAKAKKAKA..(^^)v pisss..!!!:P

    ReplyDelete
  7. Louisiana-Insurance-983April 5, 2010 at 6:56 AM

    hm. hope to see same more info. Can we speake about it?

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Susahnya Pasang Indihome di Nagekeo

Resident di Era Covid

Pembasmi Pembuang Tinja Sembarangan