Kere

Naah taun kemarin ada acara Java Rockinland. Acara musik 3 hari yang di lakuin di jakarta ini menjadi tujuan aku. Daripada nganggur liburan di rumah kan. Akhirnya aku berangkat deh ditemani ama temenku yaitu Bili dan Samy. Waktu itu aku pernah cerita-cerita juga kok di blog ini. Baca aja disini yah DISINI biar lebih jelasnya.


Yaah pada tau sendiri kan kehidupan para backpacker itu gimana, penuh duid irit dan hemat. Sebenernya sih rencana awal kita backpacker di dsana. Rencana awal malah kita mau bawa tenda entar nginep di Ancol (tempatnya javarockinland emang disana) tapi karena takut entar digrebek dikira tempat mesum dan disangka ada cowboys ancol lagi akhirnya kita mengurungkan niat. Suatu keberuntungan ternyata teman aku samy punya voucher hotel di dalem ancol (lupa nama hotelnya deh).


Oke masalah penginapan sudah selesai. Karena emang kita backpacking dengan tujuan : meminimalisasi biaya maka beberapa pos anggaran di kurangi. Salah satunya adalah transportasi, jadi dari hotel kita ke tempat venue agak jauh yah, sekitar 4 km. Karena emang pengen ngirit akhirnya kita bertiga memutuskan jalan. Oke mungkin hari pertama agak kuat, tapi setelah hari kedua dan ketiga. Aku merasa tertinggal jauh dari mereka, capeeeeeeeeeeeeeeeeeeeek bangett.. Tapi tetep aja kita mutusin jalan. Sampai kita mutusin buat naek taksi, dengan segala susah payah aku udah berusaha nyari taksi blue bird tapi tetep ajaa susah minta ampun akhirnya mutusin buat naek taksi omprengan aja deh gakpapa kali yah. Akhirnya terjadi percakapan singkat


Aku : Pak saya mau ke hotel X pak !
Supir taksi ( ST) : Oh iya, kita sepakatin dulu yah harganya. 50 ribu !
Aku : Hah? Yang bener aja pak, la wong tempatnya deket gituuu.
ST : Udah malem de, jauuh itu.
Aku : Udah saya tawar 30 ribu pak.
ST : Hmmmm (sambil pura-pura mikir) oke dehh


Akhirnya kita sepakat buat menempuh hotel yang gak ada 10 menit itu dengan harga 30 ribu. Asem deh. Setelah selesai itu turun dari taksi , si bili ngomong ke aku


Bili : Eh keknya gak salah deh kita naek taksi. Taksinya aja namanya Sepakat. Pantesan harus sepakat dulu sebelum naik taksi.
Aku : Iya bil, untung nama taksinya bukan "Tukang Palak" , bisa-bisa kita di palak lebih keras dari tadi.


***


Di tempat makanan lain lagi. Di ancol dimana semua harga makananya cukup mahal dan kita penuh hidup irit maka semua cara harus bisa dilakukan. Hal yang paling simpel dan sering dilakukan adalah : Bungkus makananmu di dalam hotel lalu berikan ke teman-temanmu yang menunggu di kamar.


Karena semalemnya kita kecapean liat konser dan jalan, jadi bangunya pun baru bisa siang. Sekitar jam 9 pagi lah, jam dimana restaurant sudah mulai sepi, aku dan samy turun ke bawah. Kita mengambil makan dengan biasa, lalu makan dengan biasa juga. Naah setelah selesai itu yang gak biasa. Karena gak tega melihat temanku,bili, kelaperan di kamar. Inisiatif, aku mulai mengambil banyak kue lalu mencoba membungkusnya. Bodohnya aku dengan pede banget, membungkus kue itu di atas meja dan yang aku ketahui kalo di restaurant itu cuma ada aku doang dan pelayananya pada ngeliatin tingkah laku orang bodoh ini. Akhirnya ada pelayan menghampiri


Pelayan : Mas , mau dibungkus tah?
Aku : Hah ? Iya iya,boleh boleh
Pelayan : Tapi satu dikenakan biaya 10 ribu mas.


Bingung, mampus ketahuan neh mau nyolong makanan. Temanku si samy udah maluu aja.


Aku : Waduh, enggak deh mas, keknya saya makan disini aja deh.


Oke, udah terlanjur bawa kue banyak dan gak boleh di bungkus agar biar gak malu aku ama samy makan aja kue itu walaupun udaaah kenyaaang banget. Makan satu kue, akhirnya kita meninggalkan kue yang gagal dibungkus dan berjumlaaah banyaaak itu di meja. Pas keluar


Pelayan : Makasiih yaaa mass


Aku bingung antara  biasa aja, malu, atau harus bangga.

Comments

  1. balik blogwalking yah;

    Waduh pelit amat sih bungkus makanan di restoran aja pakai bayar2an juga. Kan kita udah beli tuh makanan-hak kita dong mau bawa pulang apa enggak. Di US, saya malah ditawarin dan dikasih wadahnya sekalian:D. Pertama dulu emang malu minta dibungkus makanannya tapi ternyata mereka malah tersinggung kalau makanannya tidak dihabisin dan cuma dibuang. Beda bgt ya hehe

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Susahnya Pasang Indihome di Nagekeo

Resident di Era Covid

Pembasmi Pembuang Tinja Sembarangan