Taktik Polling Sms Ala TV Show

Kemarin aku ngeliatin acara yang lagi heboh di tivi dan selalu membuat TT (Trending Topic) di twitter saben ada tu acara, ya bener acaranya adalah  : Indonesia Mencari Bakat. Acaranya asik sih, tapi aku jarang ngikutin soalnya setiap malem minggu atau malem senin seringnya keluar, nah kemarin emang ga ada acara ya liat aja tu acara tv.


Karena saking hebohnya tu acara dan keseringan mama ama mbaku ngomongin tu acara, aku juga ngeh lah acara yang nampilin kayak JP, brandon, hudson, klantink, dan yang lainya. Laaaaaah jadi tu acara, sama seperti acara tv yang lain, makek sms sebagai "polling" untuk nentuin peringkat. Kalo sms sedikit pasti dibawah laaaaaaaah.


Ternyata yang berada 3 dibawah itu adalah : Brandon, JP, Hudson. Kaget juga, walaupun aku ndak ngikutin secara utuh IMB tapi aku ngertilah brandon ama hudson itu fansnya banyak banget diluar, aku yakinlah mereka lebih banyak yang sms daripada klantink atau yang lainya apalagi si brandon itu.


Penasran ? Biasa aja, tapi ku punya hipotesa keren ni, jadi ada taktik dongkrak perolehan sms oleh stasiun tivi :


Jadi kan perolehan sms itu, yang mengelola adalah pihak tv show itu sendiri bukan pihak ketiga jadi gak ada yang tau dong perolehan sms sebenernya kecuali tv show sendiri. Hudson ama brandon menurutku adalah contoh orang yang memiliki banyak sms, mungkin kemarin dia agak sedikit smsnya tapi ga sampai 3 terbawah. Laah akhirnya pihak tv jatuhin mereka ke 3 terbawah supaya smsnya lebih ngebut lagi. Sms Banyak = Pendapatan gede pihak tv.


Photobucket


Yah itu cuma hipotesa aku aja sih, kali aja beneran hudson ama brandon di bawah? Tapi aku tetep ragu aja. Btw kalo lagi nonton IMB dan ngeliatin timeline pada seru abis, jadi kayak nonton bola saja deh hahaha

Comments

  1. pendapat kita sama.. aku juga mikirnya gitu.. di sini banyak banget yg ngefans brandon.. tapi ko bsa masuk 3terbawah? halah halah. entahlah..

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Susahnya Pasang Indihome di Nagekeo

Resident di Era Covid

Pembasmi Pembuang Tinja Sembarangan