Indonesia Mencari Zakat

[caption id="attachment_465" align="alignleft" width="135" caption="man does cry"]man does cry[/caption]

Oke, mungkin judul dari postingan ini agak mirip ama program tv show yang lumayan ngetrend : Indonesia Mencari Bakat tapi ini beda banget sama acara IMB itu, kalo di IMB di tunjukan bakat spesial dari orang berbakat seluruh indonesia, tapi kalo ini di tunjukan  bagaimana anak bangsa kita jago dalam mencari zakat.

Nah sebelum jelasin lebih jauh, apa sih pengertian zakat? Mengutip dari Al-mawardi dalam kitab Al hawiy

Zakat : Menurut hukum Islam (syara) adalah nama dari pengambilan sesuatu harta yang tertentu, menurut sifat-sifat tertentu dan untuk diberikan kepada golongan tertentu


Itulah pengertian zakat kalo dari sudut pandang islam, oke jangan di tanya lebih lanjut tentang tetek-bengek seputar zakat, la wong waktu pelajaran agama di sekolah dulu aja kerjaanya cabut mulu, gimana mau ngerti tentang agama.

***

Di bulan puasa ini, banyak banget orang yang melakukan sedekah.Tak terkecuali aku sendiri, tiba-tiba saja setiap dateng ke masjid aku paling niat kalo masukin duid ke kotak yang ada di masjid. Hal ini sebenernya sejak lama udah kulakuin dari kecil sih, inget gak omongan kalo sedekah di bulan puasa imbalanya 70 kali lipat?  Wauw ! Itu tawaran yang sangat menggiurkan, investasi yang sangat menarik, lebih menarik dari investasi HYIP (tabungan yang kasih profit sangat besar). Siapa yang gak tertarik ama itu?

Eric versi kecil pun sangat rajin dalam kasih amal pas bulan puasa, yah semata-mata karena 70 kali lipatnya aja sih. coba bayangin kalo masukin 10.000 aja uda dapet 700.000 ! Apa gak enak itu, Nah Coba kalo yang di masukin ke kotak amal di masjid itu sepeda motor, entar keluar-keluar dapet apa yah? (emang muat ric?)

Tapi walaupun aku suka amal, tapi aku kurang begitu suka terhadap amal terhadap pengemis di pinggir jalan. Oke alasanya sederhana, hampir separuh dari mereka menganggap mengemis itu adalah pekerjaan, meminta adalah pekerjaan. Coba deh, misalnya aku kasih duit 1 Juta deh ke mereka, pasti tetep aja besok atau kapan dia akan kembali jadi pengemis. Apalagi yang serem, banyak pengemis itu drop-dropan, jadi ada bos pengemis yang suka ngurusin pengemis itu, namanya adalah bos pengemis. Nah sekarang bingungkan pengemis?

Di bulan puasa ini, terjadi booming pengemis dan pencari zakat di pinggir jalan. Tapi yang paling aku heran adalah sekarang mereka tampak rapi sekali, dengan dandanan anak muda, baju rapi celana kain, bagi yang cewe memakai kerudung yang alim tidak lupa sambil membawa kardus berposteran lembaga zakat-tidak-terdeteksi dan mereka akan selalu senyum ketika mencari zakat.

Agak sedikit aneh yah ngeliat orang yang benar-benar mau total ama begitu, aku sendiri dibesarkan oleh tayangan sadis di televisi yang selalu nampilin fakta yang tersembunyi. Misalnya aja pas ada episode yang kasih tau bahwa banyak sumbangan gitu yang fiktif, oh tidak pikiran aku pun pasti berpikiran begitu saben ngeliat pencari zakat di jalanan. Apalagi dalam poster lembaga zakat-tidak-terdeteksi itu sering mencantumin alamat luar kota, lah ini tempatnya di luar kota kenapa gak minta disono saja ?

Oke mungkin seharusnya ga usah mencampuri urusan mereka, la wong aku sendiri aja gak pernah kasih duid ke mereka tapi ngeliat eksistensi mereka yang selalu ada di setiap lampu merah buat aku jadi gerah aja ngeliatnya, kenapa sih mereka ga minta pemerintah aja? atau minta sponsor ke perusahaan apa, dengan membuat proposal begitu. Aku yakin deh kalo emang itu sebuah Lembaga Zakat, pasti dikasih sponsor. Niat mereka kan baik , emang sih gak sebesar acara komersial tapi kan setidaknya tidak turun ke jalan gitu yang buat tampak gak indah kota.

Comments

  1. ya gerah... mengganggu... salah pemerintah juga sih... kenapa dibiarin! kan ada pasal 33

    ReplyDelete
  2. hahaha hampir sama kayak artikel yang aku tulis nih Para Gepeng mencari THR, ya kalo buat aku sih nih beramal aja lah kalo mereka mang pengemis yang kaya ya biar allah yang memberikan ganjaranya

    ReplyDelete
  3. xixixixi.. iya ya, ngapain gitu nyari zakat sampe ke kota sebelah, emang di kota mereka g ada yg bisa ngasih zakat? ato semua orang di kota mereka pada minta zakat? wkwkwkwk

    ReplyDelete
  4. hehe gue suka dilema antara mau ngasih uang atau gak hmmm

    ReplyDelete
  5. ya kita positif thinking ajah
    klo mereka udah cukup aku rasa mereka juga gak akan minta minta
    hehehhe

    ReplyDelete
  6. sebenarnya serba bingung dengan masalah zakat ini
    tapi bagi kita yang mampu berzakat sebaiknya langsung memberikan zakat kepada orang yang tak mampu itu bagi yang uangnya berlebih sebaiknya mensurvey beberapa tempat untuk langsung memberikan zakatnya

    love your blog so much
    very nice :)

    ReplyDelete
  7. ada lagi, di hari2 gajian sering saya lihat petugas lembaga zakat-tidak-terdeteksi berdiri manis di dekat mesin ATM membagi2kan amplop kepada para pengantre ATM.

    ReplyDelete
  8. saya lebih yakin ngasih zakat ke masjid atau datang langsung ke rumah orang yang membutuhkan

    ReplyDelete
  9. Hahaha..dasar maruk lo :D
    Kalo soal pengemis, jadi ingat pengemis yang suka nipu.
    Kakinya patah lah, putus lah, eh..padahal cuma pura2. Parah!

    ReplyDelete
  10. malahan ya hal kaya gitu udah kaya trendcetter loh. aku punya pengalaman juga, tapi bukan lembaga pencari zakat. cuma sama pengemis aja, jadi kalo di jakarta, jadi pengemis ternyata di kampung rumahnya segede apaan tau. waktu itu aja aku diceritain sama pemilik toko di daerah pasar yang mirip mirip mangga dua lah, jadi bukan pasar yang becek. ada pengemis, muterin satu toko bisa dapet 50 ribu. apalagi pas puasa gini. waktu itu pengemisnya ditanyain, dia sempet loh dapet sampe 300 ribu dalam sehari. gila aja. gaji pengemis lebih gede daripada manager. sebulan manager cuma 3 jutaan paling, lah pengemis bisa 9 jutaan itu kalo rutin *halah curcol.

    ReplyDelete
  11. Wah saya sebel kenapa sih posting comment di sini susah, tadi udah ngetik comment panjang eh error.....

    ya sudahlah....di back malah ilang tulisannya...

    *ngambek*

    ReplyDelete
  12. test doang commentnya emang susah ya ?

    ReplyDelete
  13. kalo yang masalah zakat tak terdeteksi mah biarin aja
    yang penting ikhlas dikitanya
    dosa biar sana yang nanggung
    hehehe

    ReplyDelete
  14. judul postingan yg menantang ric.
    hahhaa,

    mental malas nya ato pemerintah nya ya yg salah mendidik warganya hingga mau

    ReplyDelete
  15. Nice post, Ric.

    Terlalu sering bertemu dengan pengemis dan pengamen, menempatkan saya layaknya juri dalam IMB. Kalau pengemis, misalnya terlihat begitu renta, baru saya kasih. Kalau pengamen, tergantung lagu yg mereka bawakan. Misalnya, menyanyikan lagu Justine Beiber, saya kasih di atas standar. Hehehe...

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Susahnya Pasang Indihome di Nagekeo

Resident di Era Covid

Pembasmi Pembuang Tinja Sembarangan