Telaten

Beberapa orang mengatakan : Semakin telaten kamu melakukan sesuatu maka hasilnya akan semakin baik. Entahlah pepatah itu bagus apa enggak. Telaten berarti kita niteni dalam bahasa jawa atau gampangnya kita bergerak sangat lambat untuk mendapatkan sesuatu.

Aku membuktikan sendiri hal ini, misalnya aja kita rajin banget belajar pasti akan dapet kesuksesan. Contohnya aja pas jaman aku smp. Waktu smp aku termasuk, ehm, anak yang gak bisa di andelin, kerjaanya kalo di kelas gangguin anak-anak aja, atau kalo ngerasa bosen sukaknya cabut dari kelas. Pernah pas itu kelas satu aku di "asing" kan di kelas. Jadi pas pelajaran sejarah dan geografi yang di ajar oleh wali kelas, aku ga boleh duduk sama satu orang pun di sebelah jadi aku sendirian aja. Kelas dua keadaan malah memburuk sering cabut pas pelajaran, pernah bolos masih pakai seragam sekolah dan ketahuan guru BK. Di jaman kelas dua ini kerjaanya cuma main band, nongkrong di warnet, pacaran. Kelas tiga yang seharusnya niat tapi kenyataanya sama aja ga beda ama kelas dua. Tapi setelah 4 bulan mendekati unas aku mulai sadar, aku harus niat soalnya masuk SMA itu susah. Boro-boro mikirin masuk ke SMA favorit, buat lulus Unas aja aku udah ketar-ketir sama sekali. Akhirnya setelah usaha keras 4 bulan aku bisa masuk ke salah satu sma favorit dan masuk kelas Akselerasi pula



Emang sih agak aneh juga ngelihat 3 tahun tapi dikejar selama 4 bulan, tapi menurutku 4 bulan bukanlah waktu yang singkat apalagi aku niat belajar banget, solat malem terus, puasa senin-kamis. Udah bener-bener niat deh kaya besok mau ngadepin Kiamat. Semuanya kulakuin buat lulus (bukan masuk sma favorit lo?)

Berbeda ama SMP, maka semester 2 ku di kuliah bisa jadi sebaliknya. Semua berjalan dengan cepat, aku mendapatkan yang aku inginkan dengan cepat. Aku bisa mendapatkan teman band yang sempurna, rekaman lagu yang tidak malu-maluin, mendapatkan pacar yang sempurna, pokoknya bahagia banget deh saat itu. Tapi emang pepatah gak bisa dikalahkan, tiba-tiba aja ketika semua impian itu lenyap rasanya akan kosong, tak berisi.
Aku merasa sebagai seorang yang berada di puncak gunung Himalaya tapi besoknya udah keperosok di empang deket rumah, Rasanya aneh banget.

"Kok uda cepet banget yah ?" ..

"Eh ini rasanya gak seperti ini deh" ..

atau mungkin "Aku belum ngerasa apa-apa ini".

Lalu tiba-tiba aku uda ngerasa kayaknya yang kulakuin sia-sia. Maka aku memutuskan untuk mencari hal yang menyenangkan. Entahlah masih ada apa enggak hal menyenangkan buat aku untuk saat ini. Rasanya semuanya seperti hampar-hampar aja. Aku sebenernya menyukai kesendiriaan, pekerjaan dilakukan oleh diri sendiri, tapi rasanya untuk saat ini, perasaan yang keluar jika aku sendirian sepertinya membuat kesedihan meningkat. Emang bener kalo kaya gini kita harus banyak berkomunikasi dengan orang

Sampai saat ini aku masih meraba-raba apa yang harus kulakukan sambil nyatuin puzzle kesalahan di masa lampau. Susah emang buat aku sih ngeliat kesalahan apa yang di buat, jadi harus pelan-pelan aja biar gak terasa "sakit" nya. Kuliah udah susah, apalagi kena masalah ini. Jadi dobel deh susahnya, hahaha. Kadang-kadang aku menertawakan kejadian ini, tapi kayaknya masih susah buat sekarang apalagi kejadianya masih belom lama.

Yaah kadang-kadang jika kamu telaten untuk mendapatkan sesuatu, maka jika kamu kehilangan sesuatu kamu harus telaten juga untuk meninggalkanya

Comments

  1. hey, sama seperti tertampar baca postingan ini! makasih ya :) saya juga lagi masa2 hampa dan berusaha menyusun kembali puzzle2 saya yang udah kadung kecerai berai

    "Akhirnya setelah usaha keras 4 bulan aku bisa masuk ke salah satu sma favorit dan masuk kelas Akselerasi pula" >> btw, ini antara kamu curang ato kamu jenius banget :)

    ReplyDelete
  2. klo 'telaten' itu artinya sebagus yang disebutkan diatas, berarti kita harus selalu telaten dalam mengerjakan segala sesatu!
    mantab Mas postingannya :D

    ReplyDelete
  3. semangat bro. sudah tak dapat dipungkiri lagi, kalau hidup itu adalah perjalanan dari masalah satu ke masalah yang lainnya. :)

    ReplyDelete
  4. di kuliah juga. yg telaten akan cepet lulus :dp

    ReplyDelete
  5. saya suka banget postingan ini dech.
    jadi berkaca, apa saya ini orang yang telaten ya?
    posting di blog aja suka bolong-bolong. :mewek

    ReplyDelete
  6. wah...postingan keren...terutama bag akhir...
    "...jika kamu telaten untuk mendapatkan sesuatu, maka jika kamu kehilangan sesuatu kamu harus telaten juga untuk meninggalkanya..."
    aku udh telaten blum ya???

    ReplyDelete
  7. hidup juga seperti roda, kak ...
    ada saatnya kita berada di puncak himalaya dan ada saatnya pula kita tercebur di empang dekat rumah ... ya, seperti itulah hidu[
    kita mesti siap mengahdpi setiap kemungkinannya ,...

    ~~~ Salam BURUNG HANTU ~~~ :toast

    ReplyDelete
  8. wah jaman SMP lu suram amat haha wah gue juga harus bisa telaten.. semangat!!!!

    ReplyDelete
  9. Cieee.. Erik bs curhat masalah beginian. Lagi hampa ya nak? Semangat! Telaten berhub.an ma niat kataku. Hal yg sama mngkin trjadi padaku..(Sepertinya uda aku ceritain di YM) good luck ya rik. Ditunggu nasi padangnya. :)

    ReplyDelete
  10. Telaten itu mungkin mirip dengan ulet yah? :D
    mirip kaya saya 3 thn, dikejar dalam waktu singkat.. tapi saya lebih singkat lagi, hanya 3 minggu. :lol:

    ReplyDelete
  11. telaten = pantang menyerah, dan itu juga salah satu kunci sukses kaan ?

    ReplyDelete
  12. aku sangat telaten berusaha menghilangkan perasaan kehilangan ini
    tapi belum bisa juga :(

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Susahnya Pasang Indihome di Nagekeo

Resident di Era Covid

Pembasmi Pembuang Tinja Sembarangan