Dan tanganku pun berbicara

Pernah denger gak kalo tangan di akhirat entar bisa bicara sendiri ? Ah gak usah nunggu lama-lama sampai akhir jaman, jaman sekarang aja tangan udah bisa "bicara". Emang sih, bukan bicara kayak dimulut. Aku juga gak bayangin tiba-tiba tumbuh mulut, kumis dan jenggot di telapak tangan.


Tapi beneran deh ada teknik supaya tangan itu bisa "bicara". Namanya Ramal Garis tangan, atau dalam bahasa inggris Palm reading, Palmistry,Palmology, Hand reading,PALMISTRY (Aku nanya di twitter semua sih)


***



Beberapa hari yang lalu, di saat lagi kumpul sama temen. Tiba-tiba aku iseng tanya ke salah satu temen, Rahm.


"Hem, kamu bisa ngeramal gak sih? Kan di kuliahmu di ajarin yah?" Tanyaku waktu itu sambil minum teh, nungguin makan dateng


Sebenernya aku tanya gini bukan alasan, soalnya waktu itu aku pernah chatting sama dia tentang kuliah-kuliah dan aku baru tahu kalo jurusan psikolog itu diajarin ilmu meramal kayak kartu tarot atau membaca garis tangan.


Pertama kali dikasih tau kalo mereka diajarin ngeramal  sih, aku emang agak heran. Kenapa yah ilmu ramal kayak gini bisa dipelajari? Awalnya sih  aku cuma pikir ramalan itu cuma intuisi seorang, dan agak susah kalo diajarkan.


"Bisa ric, sini mana tanganmu" Rahm tiba-tiba menjawab dengan mantap


Wah kesempatan nih, bisa di ramal gratis enak kan. Apalagi dia punya ilmunya (buktinya dia diajarin di kuliah) enggak kayaa nak-anak yang sok bisa baca ilmu garis tangan padahal gak ngerti apa-apa. Dan ini gratis, tentu saja itu hal yang paling disukai semua orang : Jasa Gratis. Dia ngeliatin tanganku dan langsung ngomong


"Kamu punya bakat 2 pekerjaan ric, jadi kamu bisa ahli di dua bidang" Dia mengawali ramalanya sambil ngeliatin tanganku ini


Hmm... 2 bakat?  Tiba-tiba otaku berpikir cepat, mungkin aku bisa menjadi pemain sirkus nyambi dokter nih (Btw ngapain jadi pemain sirkus?!)


"Kamu gak akan jauh-jauh sama orang tua, jadi kemungkinan besar kamu tetep di malang aja, lalu kamu punya banyak temen yang akan bantu kamu kalo ada masalah sampai masalah itu selesai, wah enak Ric, coba aku sendiri pas kuramal, aku gak punya temen yang bisa di bantu untuk nyelesaikan masalah" Lanjut si Rahem sambil sedikit curhat


Wah, ini aku udah mulai kegeeran. Keknya asik juga nih, aku punya banyak temen yang bisa diajakin bantu-bantu. Misalnya aja aku lagi bermasalah gak bisa keluar beli makan (bilang aja maless) tinggal telepon temen pasti di bantuin masalahnya, hehehe. Nah akhirnya hal paling yang sangat ditunggu oleh semua orang yang diramal : Tentang jodoh.


"Hmm.. Ric kayaknya kamu punya 2 orang yang beneran kamu sayangi yah? Mereka dapet porsi yang sama ama kamu, langsung yang nyukai kamu ada hmmm 1..2..3 orang tapi mereka hanya samar aja" Ujar Rahem, aku cuma bisa tersungut-sungut aja.


Langsung deh pada heboh, ada si Ima yang kebetulan lagi liat langsung nanyain siapa itu. Eh, aku juga mana tahu hahaha.. La wong aku sendiri abis bermasalah ama hubunganku, ini dikatain aku nyukai 2 orang. Tapi disukai ama 3 orang menurutku udah lumayan lah dengan muka pas-pasan seperti aku gini, wkeke. Walaupun cuma samar-samar aja sih, entah maksudnya samar itu cuma suka biasa atau samar maksudnya cewenya sebenernya makhluk gaib (Hii.. jangan sampai deh)


Tiba-tiba gak ada angin, gak ada kentut, rahem ngomong ke aku


"Ric kamu orangnya gampang terangsang yah?" Tanya dia spontan dan aku pun kaget pisan


"Heaaaaaaaaaaaaaaaa........ Kagak lah!!! Ah masa sih ??!! " Tiba-tiba aku teriak, gak mau dikatain sebagai orang yang gampang terangsang.


"Iya soalnya di jarimu ini lunak" Jawab Rahem sambil nunjukin tangan yang lunak


Karena gak mau dikatain orang yang cepat terangsang, aku pun dengan sekuat tenaga mengatakan lunak itu karena emang tadi abis jatuh aja makanya agak lunak gitu (Alibi gak masuk akal). Semua di meja ketawa aja aku dikatain gampang terangsang, ah ogah la yau dikatain terangsang. Kok kesanya murahan banget gitu yah? Masa di senggol bencong gitu terangsang? Ih pilih-pilih juga lah yauw kalo gituan.


Di akhir temenku ini juga ngomong kalo dia masih dalam tahap Basic aja dan aku baru tahu kalo ngeramal itu pake tangan kanan. Kenapa gak pake tangan kiri? Nah katanya sih tangan kiri itu bisa ngeliat masa depan kita seperti kehidupan pernikahan kita, rejeki kita yang akan peroleh ke depan. Pokoknya temenku njelasin kalo tangan kiri bener-bener " Membuka Masa depan deh" dan membutuhkan keahlian yang hebat deh.


Aku pun takut banget, Kenapa? Lah iya toh, masa tangan ku yang lebih sering buat cebok, mbuang ingus, ngupil , di jadikan patokan untuk masa depan? HAH ? APA-APAAN INI ? MASA DEPANKU DI TANGAN KIRI YANG SERING KUBUAT HAL TIDAK PANTAS !! MUNGKINKAH INI MENGANCAM MASA DEPANKU KELAK ??!! MAAAKK TOLOONG....


Hal ini juga menyadarkan bahwa mungkin sudah saatnya sekarang kita menyayangi tangan kiri, karena selain bisa membersihkan kotoran eh bisa membuka masa depan. Ckck.. Kalo udah baca ini silahkan di gosok sampai licin tangan kiri anda. Ingat, masa depan anda di tangan kiri anda, maka sayangilah tangan kiri anda dan jangan lupa kalo anda di tegur kalo memakai tangan kiri (ketika berjabat tangan, mengambil kembalian, menunjuk orang) maka bisa memakai perkataan ini


"Pak jendela masa depan berada di tangan kiri ini loh, bapak gak mau kan jendelanya dipake cuma buat ngelap ingus aja?"


***




By the way, kalian pernah diramal gak?


*Semua pernyataan ini aku juga gak tahu bener apa engga, jadi kalo ada salah dikoreksi yah. Hehehe takut menuai pro-kontra. Sudah cukup, tidak usah nambah-nambah jadi prita kedua. *halah

Comments

  1. [...] This post was mentioned on Twitter by ADI SUCIPTA PRATAMA and Gallusena Eric K, Gallusena Eric K. Gallusena Eric K said: @yoannt @Sillamore @stroberydanti @ophielucy sep2 thanks ya, aku baru mau nulis di blog http://bit.ly/a4g3Jx ,maen yah :P #malahpromosi [...]

    ReplyDelete
  2. pertamaxxx.....


    salam, izin mengamankan pertama yah :)

    ReplyDelete
  3. Waduw..gue mah belum pernah diramal bro :D
    Intinya sih, kalo yang bagus2 dipercaya aja, sedangkan yang jelek gak usah dipercaya, wkakakaka :lol:

    ReplyDelete
  4. klo denger ramalan kita emang sering kaget2 kaya gitu. gw dulu jaman sma juga pernah diramal. ga terlalu inget ramalannya apa, tapi yang ga bakal gw lupa itu yang katanya gw bakal jatuh cinta 3 kali hhhahah

    ReplyDelete
  5. saya ga pernah percaya tuch ma yang namanya ramalan nasib, sebab nasib seseorang ga bisa diramal, melainkan ditentukan secara instan oleh perbuatannya masing2.
    klo ramalan cuaca saya percaya dech :ngakak hehehe

    ReplyDelete
  6. saya belum pernah diramal dan insya allah gak akan pernah mau di ramal :)
    biar semua jd rahasia allah :)

    ReplyDelete
  7. hahaha.... ada - ada aja....
    seru juga kayaknya... tapi gak ah, biarkan menjadi misteri.
    coz lebih asik gitu. :D
    BTW themenya asik mas. :D

    ReplyDelete
  8. ak pernah d ramal punya anak 2 ric.
    hahaha

    ReplyDelete
  9. hahahaaha.... asli ketawa

    tapi masa depan itu tetap kembali kepada kerja keras semangat dan usaha kita serta atas restu Tuhan... halah...

    tapi semua bagian tubuh harus disayang lohh

    salam hangat dari kota medan

    ReplyDelete
  10. eumur-umur belom pernah tu yang namaya diramal kayak gitu, ada yang mau menjadi orang yang pertama kali meramal saya gak ??? hhe :D

    ReplyDelete
  11. gw kagak pernah diramal....kalau meramal diri sendiri..malah pernah heheee....
    agak takut juga kalau tangan bisa bicara sendiri...ntar kalo ngomongnya ngelantur gimana hayo wakakakaaaa

    ReplyDelete
  12. aku ngakak pas dibilang kamu gampang terangsang, untung gak dibilang gampang keluar juga heheh *kidding gal*

    btw, orang yang dapet bakat untuk meramal itu biasanya dia sulit untuk ramal dirinya sendiri dan keluarganya, tapi gak tau bener apa gak itu :)

    ReplyDelete
  13. Hahahaha...lucu2...saya pernah di liat, bukan di ramal, katanya saya nikahnya tua! GakGaKGakkkk
    saya juga baru tau ramal2 gt bisa dipelajari... @,@ fiuh

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Susahnya Pasang Indihome di Nagekeo

Resident di Era Covid

Pembasmi Pembuang Tinja Sembarangan