pelajaran tambahan lebih penting dari pelajaran biasa?

Aku barusan aja chatting sama temenku yang masih SMA. Dia ngeluh kalo jumat gini ada Bimbel atau jam tambahan di sekolahnya. Padahal kan dia masih kelas 2, kenapa harus ada bimbel ? Curhatnya dia. Aku sebagai salah seorang yang pernah mengalami hal seperti itu cuma mangut-mangut aja.

Kasian kan aku, aku coba kasih saran yang sangat-sangat sederhana banget

"Yaudah, kenapa gak dicoba untuk bolos?" Aku mencoba kasih saran



"Udah pernah, malah aku pernah kena surat peringatan gara-gara bolos?" Jawab dia, aku pun kaget. Sadis amat sih sekolah ini, masa gara-gara bolos bimbelnya aja udah kasih surat peringatan

"Emang gimana bunyi dari Surat SP itu ? " Aku tanya penasaran isi SP itu.

"Yah cuma pemanggilan orang tua aja" Jawab dia sambil di lanjutin lagi "Banyak temenku yang kena pemanggilan orang tua"

Tiba-tiba aku langsung teringat jaman aku sekolah dulu. Wah kayaknya aku pernah mengalami kejadian seperti ini. Aku inget, jaman sekolah dulu aku jangankan masuk bimbel, masuk kelas aja kadang jarang. Biasanya waktu kuhabisin nongkrong di tempat kantin-tersembunyi di sekolah.



***

Bimbel kan di mulai abis pulang sekolah, kalo ga salah dulu ada kebijakan kalo ngelebihi gak masuk 4 kali entar dikenai sanksi atau apalah, tapi yah aku mah dulu cuek-cuek aja. Sampai akhirnya kejadian itu tiba

Ada pemberitahuan kalo nama yang di sebut harus menghadap ke ruang BP (atau BK ? lupa deh)

1...
2...
3...
4...

Ah sykurlah sampai 4 orang pertama gak ada namaku, eh ternyata pas nyampe ke urutan 5 ada nama yang muncul

5. Vito

Heaaaa... Ini bocah mah temen bolosku selama bimbel, kalo dia kena berarti aku ya kena juga. Aku berharap aja ada keajaiban membuat gak ada kejadian itu

6. Eric

Apes deh

***

Jadi inilah kita sekarang, kalo ga salah ada 8 orang yang di dalam ruangan itu dengan satu guru BK (Bimbingan konseling) yang lagi njelasin panjang lebar. Dia mengatakan kalian tidak masuk selama Blablabla..... dan ini kalian telah melanggar Blablallabla.... Membuat Blablabla...

Yah ini mah standar guru BK, ngomongnya panjang amat. Kesempatan ini membuat aku nganggur dan cuma mengamati aja ruangan BK ini. Ruangan ini sempit, paling sekitar 5x8 meter. Pintu depanya itu ala pintu kedai  koboi, ada 2 ruangan di dalam ruangan ini dengan penyekatnya berupa lemari gede. Kita lagi di ruangan yang tampaknya dibuat untuk tamu. Sampai akhirnya gurunya ngomong

"Yak sekarang kalian masuk 2-2 ke ruangan sebelah" Perintah Guru itu sambil berdiri.

Gak mau nunggu lama, akhirnya aku sama vito langsung ke ruangan itu. Hmm kayaknya ini lebih seperti ruang kerjanya deh. Lebih sempit dengan 2 bangku menghadap ke gurunya. Dia ngeluarin kertas sambil ngomong

"Kalian telah saya jelaskan tadi maka sekarang tulis nama kalian dan tanda tangani pernyataan ini"

Hah? Jelasin apaan? Gak ngerti gurunya njelasin apaan, aku langsung ngeliat isi dari Surat itu. Mampus, kok serem banget yah tulisanya. Kurang lebih kayak gini tulisanya

Saya yang atas nama... kelas... Telah melanggar kesepakatan dalam Absensi Bimbel dan jika saya tidak lulus ujian nasional maka sekolah tidak bertanggung jawab dengan keadaan itu.

Aku pikir dalam hati, Ini gila banget? Masa gara-gara aku gak masuk bimbel aja sampe sekolah gak mau tanggung jawab ??!! HEEYY !!! SAYA SEKOLAH 3 TAHUN BU.... BUKANN UNTUK BIMBEL/PELAJARAN TAMBAHAN AJAA WOOYYY !!!!!!! MASA GARA-GARA INI MINTA LEPAS TANGGUNG JAWAB ???!!!!

Aku sama vito cuma cenggengas-cengenges aja baca surat pernyataan itu. Ini mah sama aja membuat aku cuma berjalan sendiri ngelewatin Marabahaya yang akan terjadi. Emaak sayaa takut gak lulus !!!. Dalam kondisi itu kayaknya pengen bukan aku yang mengalaminya, siapa kek pokoknya jangan aku lah !
Kalo kita gak lulus ujian nasional, bukan tanggung jawab sekolah, karena absen Bimbel/Pelajaran tambahan yang banyak bolongnya

Yah, karena kita masih culun, imut dan unyu :3 waktu itu maka dengan kepedihan kita menanda-tangani Surat Pernyataan itu.

***

Aneh juga sih, masa bimbel/pelajaran tambahan sampai segitunya? Sedangkan untuk kelas reguler biasa aja pemeriksaanya gak terlalu ketat. Aku sendiri keknya menganggap ada kesalahan dalam sistem ini *cielah

Tambahin cerita aja yah tadi, aku akhirnya lulus kok dengan nilai yang cukup memuaskan. Masih rengking 71 anak dari 350 anak di salah satu sekolah favorit malang. Lumayaan (untuk ukuranku sih)

Comments

  1. kok jadi lebih besar bimbelnya? harusnya sekolah nomer 1, bimbel nomer 2, belajar sendiri di rumah nomor 3. itu urutannya.

    ReplyDelete
  2. ah jaman gini emang gitu.. kayaknya bimbel lebih berpengaruh emang hahaha

    ReplyDelete
  3. Memang banyak keanehan keanehan di negeri yang aneh ini... :)

    ReplyDelete
  4. Rajin pangkal pandai, hemat pangkal kaya. He2.. :tabrakan:

    ReplyDelete
  5. Wadow, sampai segitunya yah?
    Weleeeh..parah amat yah tuh sekolah, ngeri :D
    Kalo di sekolah gue dulu nggak sampai gitu sih.
    Paling2 cuma nilai di raport aja yang bakalan anjlok kalo gak ngikutin bimbel, wkakakakak... :lol:

    ReplyDelete
  6. Hahahahahah.... itu sih gertakan guru BK, aslinya pengen yg tanda tangan kelabakan terus ajdi rajin bimbel...imho ya :)

    ReplyDelete
  7. bimbel menjadi hal yang diutamakan
    apakah telah terjadi komersialisasi pendidikan?
    memprihatinkan....
    masih ada para pendidik yang tulus mengabdi
    salam sukses...

    sedj

    ReplyDelete
  8. Wow, sampai segitunya itu peraturan :(

    ReplyDelete
  9. di jaman sekolahanku dulu mana ada yang namanya bimbel :dp hehehe

    ReplyDelete
  10. [...] ini, tanpa disengaja saya melihat dan membaca serta baru mengetahui bahwa ada kegiatan b2w di kota Bogor. selama ini saya masuk dalam komunitas b2w yang ada di selatan [...]

    ReplyDelete
  11. dulu waktu saya sekolah juga ada, tapi namanya kelas tambahan.... saya juga sering bolos
    tapi gak sampai kayak sekolah mas, kalo gak masuk beberapa kali ntar resikonya sekolah gak tanggung jawab....
    ngeri juga...haha

    ReplyDelete
  12. ya inilah mas jaman sekarang.. smua dilihat dari hasil bukan proses.. masa sekolah selama 3 thn cm dihitung dalam hitungan beberapa kali bimbel ??
    tapi mgkn itu jg ancaman yg baik buat kita mas.. biar semangat yg sekolah dan gak bolos

    ReplyDelete
  13. dulu aku juga sering berurusan dengan bp.biasanya sie karena telat masuk kelas, dan karena hal itu aku malah kenal dengan orang bp dan kalau ada lowongan pekerjaan yang masuk ke bp aku selalu mendapat pemberitahuan juga :)

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Susahnya Pasang Indihome di Nagekeo

Resident di Era Covid

Pembasmi Pembuang Tinja Sembarangan