Matinya musik indonesia

Beberapa hari yang lalu aku sempet ngeliat salah satu ajang penghargaan bergengsi (katanya) di salah satu tv nasional kita. Well, gak usah basa-basi lagi, nama ajang itu adalah Ajang Inbox Award 2011.


Sebenernya aku gak ada kerjaan aja kali yah nonton acara gituan tapi entalah tiba-tiba pengen aja lihat acara itu. Setelah ngeliat beberapa saat aku perhatiin acara itu dan... semua pengisi acaranya adalah boyband !!



Kuperhatikan beberapa saat tu acara, emang sih kayaknya ini bukan penghargaan resmi seperti acara academy award yang host nya memiliki wibawa yang tinggi dan penontonya juga mempunyai "kualitas yang tinggi". Tapi tetep aja kedatengan boyband yang banyak dari mereka antah-berantah ini membuat kualitas ajang ini sangat diragukan.


***



Ketika awal di luncurkan inbox ini mungkin emang mengincar kalangan "pengangguran" yah, mengincar orang-orang yang berada dirumah di antara jam 8 sampai 9 pagi. Tapi semakin lama inbox ini membuat musik indonesia rusak, beberapa band yang sebenernya gak layak secara kualitas malah di ekspos besar-besaran dan sebaliknya band yang sebenarnya cukup bagus malah gak sempat di eksp0s.


Sayangnya, beberapa musik latah dan hampir semua televisi mempunyai acara musik sendiri dan sayangnya band atau penyanyi yang main hampir sama di setiap acara sehingga hampir seragam semua. Kadang malah ada band yang pagi main dan sorenya sudah main di televisi lainya. Jadi seharian dia muncul di televisi. Sebenernya ini bagus, kalo emang musiknya bagus. Tapi sayang banget beberapa musik malah gak berkualitas.


Kadang-kadang orang berpikir, apa sih maksudnya musik berkualitas? bukanya sama semua ya musik ? Yang enak yah berkualitas dong?


mk

Hmm.. kadang kalo menjelaskan begini, musik adalah seni dan kadang seni itu bisa di interpretasikan banyak oleh orang lain. Tapi bukan berarti seni tidak bisa dinilai.


Jika seni tidak bisa dinilai, bagaimana orang tahu lukisan Mona Lisa memiliki harga yang mahal ? Seni musik sendiri menurutku bisa di nilai dari macam-macam, mulai dari lirik, nada yang digunakan sampai kualitas penyanyi di panggung juga mempengaruhi.


Aku kadang-kadang berpikir, lebih baik televisi saat ini lebih baik menyiarkan sinetron daripada acara musik yang gak jelas yang membuat matinya beberapa jenis musik yang bagus. Hal ini juga membuat aku berhenti untuk mendengarkan beberapa musik indonesia.

Semoga ke depanya musik indonesia bisa lebih maju aja deh

Comments

  1. inbox ditayangkan jam 8-9 pagi krn kalau tayang malam ratingnya jelas kalah sama sinetron :D

    ReplyDelete
  2. ane rasa BB/GB yang lagi sering muncul di TV sekarang hanya fenomena sesaat saja, karena ntar pasti ada jenis musik lain yang bakal menggantikan mereka.

    ReplyDelete
  3. Ketika awal di luncurkan inbox ini mungkin emang mengincar kalangan “pengangguran”

    1200 % sepakat dengan kalimat di atas, dan bener kenapa sekarang banyak musik ngga berkualitas nangkring di blantika musik nasional :((

    ReplyDelete
  4. bener tuh.. kadang selera juga sih... anak muda sekarang kan sukanya lagu2 sendu kegalauan....

    ReplyDelete
  5. Kalau BBnya ngga nge jiplak sih mungkin masih ok kali ya, nah ini...hadooh...
    *nepuk jidat....

    ReplyDelete
  6. sekarang lagi hits tuh lagunya si Ayu Tang Tang
    dimana...dimana..dimanaaa...
    hehehehhee..
    saya jarang sih ikutin musik Indo
    sukanya musih barat
    kalo yang Indo paling Afgan, soalnya suaranya mantab!

    salamkenal!
    ;-)

    ReplyDelete
  7. kalo menurut gue sekarang ini musik di indonesia lebih mengarah ke trend doang
    apalagi ada boyband2 maho tuh hahaha
    gak kayak dulu yang konsisten melahirkan lagu2 berkualitas

    ReplyDelete
  8. walaupun g pencinta korea, tp g enggak seneng dengan ada na boy/girl band yg niru2 kek korea gitu! entah dari MV atau penampilan si artisnya. knp harus niru, banyak kok orang kita yang bisa bikin lagu bagus, ga harus niru :) kek band2 jaman dulu hihihi~

    ReplyDelete
  9. yahh.. memang kayaknya musik musik bermutu yang emang punya identitas sendiri tuh udah ketutupan sama musik musik latah yang ngikutin selera pasar. saya juga sedih ngeliatnya, bahkan jujur, saya lebih suka musik musik indie yang pure punya ciri identitas sendiri dan gak kena efek pragmatis kayak musik musik "pembunuh" itu.
    saya juga sempet ngeliat sebentar tuh acara "award" (gara gara temen saya nonton, jadi saya pengen tau tu acara apaan). dengan menggembar gemborkan kata kata "bergengsi" saya cuma bisa menyeringai aja ngeliat tu acara dan langsung pergi karena gak menurut saya gak menarik banget.

    lagian saya K pop lover juga. jadi saya lebih suka boyband dan girlband versi ORIGINAL. bukan Be be bebe-an ato girl ben girl ben-an yang (lagi lagi) "tercipta" di indonesia gara gara latah.. -___-

    ReplyDelete
  10. Namanya juga industri musik sob, intinya bisnis

    ReplyDelete
  11. lagu-lagu indonesia skrang mantab abizz gan..
    dan tidak akan mati jika kryax trus brlnjut dan bisa memberikan yang terbaik untuk smuanya. cayyyooo indonesia!! :) :kiss :rain:

    ReplyDelete
  12. bisnis sih bisnis. smw org emg butuh uang. tapi masing2 'seharusx' mematuhi kode etik yg berlaku, yg diturunkn dr generasi sblmx. slh 1 ciri produk berkualitas adl it. ni g bs ddiemin. udah kronis ini.hedeh.. ironis bget yg nyanyix g asal2an malah kalah populer n kalah pasar. it kn yg Anda skaliyan jg pikirkan? btw,cara protes ke kru2 pembuat acara tv it gimana sih? pljrn d skul g nympe situ, cm textbook pkn, hak menyampaikaan pendapat. udah. g ad lanjutannya. @ane g kreatif bget ya. maap..

    ReplyDelete
  13. soal bb gb, ane fine2 aj slama karyax berkualitas (suara ok, dance ok, n tentux tdk mgandung unsur plagiatisme).... sayangx yg muncul2 these days dikit bget yg qualited. tp lagi2 sy mrasa bb gb ina yg ckup brkualitas mlah kalah populer n klah saing. ayo qt brgerak. sadarkn saudara sebangsa dg nimbrung ke fanpage mreka yg ngefans sm artis yg py skandal plagiat lalu brusaha nyadarin mrka lwt lisan. yg ptig qt usaha, hasil ud ad yg ngatur. nsib swt kaum tdk akn brubah sblm mreka mgubah dri mreka sdri.

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Susahnya Pasang Indihome di Nagekeo

Resident di Era Covid

Pembasmi Pembuang Tinja Sembarangan