Perjalanan ke singapore 5 hari 4 malam (1)

Liburan kemarin akhirnya kesampaian juga aku untuk pergi ke luar negeri sendirian. Iya sih, sebelumnya udah pernah jalan ke luar negeri tapi selalu bareng ama keluarga. Nah baru kali ini kesampaian juga jalan sendirian. Tujuanya sih gak jauh-jauh yaitu Singapore, beberapa temen aku ada yang tanya : Kenapa musti Singapore?

Jawabanya sederhana, karena singapore adalah negara yang paling deket ama indonesia dan disana  aman. Jadi aku gak mau dong pengalaman pertama keluar negeri berakhir dengan tragis misalnya aja bangun-bangun dari tidur udah sadar kalo ginjal udah gak ada atau gak ternyata bangun-bangun udah berada di tangan mafia perdagangan manusia.



Trip kali ini saya rencakan berlangsung selama 5 hari 4 malam. Wow ! Waktu yang lama bukan ? Apalagi disana jadwal yang disusun adalah cuma "Lihat-lihat" maklum kantong emang gak sesuai budget untuk bermain-main. Nah disinilah bagaimana mengisi jadwal yang panjang itu untuk sekedar cuci mata

**

Hari Pertama


Berangkat dari Surabaya menggunakan Lion Air. Sebelumnya sih aku pengen berangkat dari jakarta, karena tiket dari sana lebih murah dan sekalian mau main-main dulu di jakarta, tapi karena ada satu hal dan sebagainya akhirnya dibatalkan. Lion air akhirnya menjadi tunggangan ku untuk kesana. Sebelumnya pengalaman naik Lion Air adalah pesawat yang dekil, bau, pramugari gak ramah, dan selalu delay. Nah ternyata mereka lebih memperhatikan untuk tujuan luar negeri, setidaknya seat pesawat lebih longgar (tapi tetep aja sempit di banding pesawat yang lain), pramugarinya lebih banyak senyum, dan yang paling penting : Gak delay.

Berangkat jam 8 pagi dan membutuhkan waktu tempuh sekitar 2 jam 10 menit. Nyampe disana sekitar jam 12 siang (perbedaan waktu 1 jam lebih cepat disana) akhirnya kita langsung memilih untuk pergi ke hotel dulu. Karena aku nginep agak lamaan disana (sekitar 4 malam) maka aku pesen 2 hotel disana, maksudnya sih biar ada kesan yang berbeda gitu. Hotel yang pertama di tuju adalah hotel Prince Of Wales Little India.



Hotel ini aku temuin dari searchingdi internet aja. Pertama kali ngeliat ni hotel karena ratingnya tinggi banget, dan aku pun takjub aja ketika ngeliat ratingnya. Setelah nyampe di hotelnya aku pun agak melongo. Ni hotel memiliki nuansa australia atau kawasan kuta bali banget deh. Jadi ada dua lantai, yang atas ada tempat tidurnya dan di bawah ada pub gitu. Akhirnya aku pun check-in lalu melihat-lihat keadaan di kamar sebentar. Hmmm not bad lah

Kesan pertama ketika disini adalah semua yang tidur adalah bule barat ! Hahaha dan satu-satunya yang asia adalah aku dan temanku aja. Ketika ngomong salah satu pelayan disana, emang orang indonesia jarang banget kesana.

Selesai naruh tas akhirnya kita memutuskan untuk pergi. Berbekal peta yang di ambil di kawasan airpot (Ini peta wajib banget dibawa!) akhirnya kita memutuskan untuk berjalan kaki ke Orchad Road. Alasanya sih simpel, di peta keliatan deket banget deh. Walaupun salah satu pelayan hotel udah ngomong " You are crazy if you going by walk" tapi tetep aja aku pengen jalan. Selain pengen ngeliat kawasan singapore dari deket adalah kita pengen menghemat kartu EZ-link MRT .. He.. He.. He..

Setelah menempuh perjalanan jauh plus nyasar-nyasarnya akhirnya nyampe dengan selamat di orchad road. Main-main ke plaza disana deh akhirnya dan cuma melongo aja ngeliatin merk-merk mahal yang dijualin disana, lalu karena kelaperan akhirnya kita cari makan deh. Ngeliat-ngeliat tempat makan yang disana akhirnya makan di wendys deh sambil nungguin Hanna, temen yang kuliah di singapore buat nyamperin kita, ngeliatin jalanan singapore yang berubah dari sore menjadi malam.

Akhirnya ketemuan deh ama hanna lalu kita diajak untuk ke tempat makan yaitu newton circus. Jadi tempatnya kaya food court gitu, nah kebanyakan disini adalah makanan seafood. Di tempat ini juga ketambahan "personil" lagi, yaitu vanadia. Salah satu temen waktu sekolah dulu juga.

Selesai makan akhirnya pulang deh kita menggunakan MRT nyampe penginepan langsung Tepar hehe.

Hari Kedua


Bugis streetHari kedua rencana aku adalah mengikuti hanna dan vanadia. Aku gak ngerti ngikutin aja deh mereka, pertama adalah ke bugis street. Jadi ini adalah semacam pasar kaki lima di singapore dan cocok buat beli oleh-oleh, karena emang aku gak berminat dengan beli oleh-oleh akhirnya aku cuma kesana untuk ketemuan dengan hanna vanadia. Setelah itu kita capcus ke National Library Singapore,  yang mau kesini disaranin pake lift yang bisa ngeliat jendela ke luar. Rasanya kayak naik roller coaster euy.


Lalu kita ke Bras Basah Complex. Jadi ini kayak pertokoan gitu, tapi sepertinya udah agak lama bangunanya. Kesini karena si vanadia ini pengen ngeliat toko buku bekas yang ada disana. Yah aku ikut aja kesini, sambil ngeliatin barang bekas aku juga nyempetin ke toko musik disana. Wih walaupun tempatnya itu agak kuno, tapi kalo uda masuk tokonya modern abis. Alat musik yang di jual rata-rata emang buat kelas atas.


Dalam perjalanan ini ternyata musibah datang, sandalku tiba-tiba putus.. Hiks.. Sebenernya aku pengen pakai sepatu aja tapi karena liat cuaca diluar terik banget akhirnya pakai sandal, eh taunya sandal ini gugur dalam perjuangan di singapore. Musibah gak sampai di situ karena akhirnya musti beli sandal jepit seharga 50 ribu rupiah ! Wow penyesalan selalu datang terlambat karena ternyata di mall Plaza Singapura tempat membeli sandal yang sama, ada yang jualan sandal jepit seharga 14 ribu doang. Hiks.. padahal kan lumayan tuh buat makan sekali

Setelah selesai makan di Plaza singapura khirnya aku berencana ke patung marlion. Yah gak afdol dong kalo ke singapore kalo belum narsis di depan patung singa yang ngeluarin aer ini. Ketika perjalanan mau kesana, aku berpisah ama rombongan cewek-cewek. Mereka menggunakan taksi sedangkan aku menggunakan MRT. Apa bedanya naik taksi ama MRT ? Katanya sih kalo dari Plaza singapura  itu emang lebih deket kalo naik taksi, jalanya gak jauh pula.
Marlion park

Nyampe di Marlion kita foto-foto sejenak. lalu memutuskan untuk ke Chinatown. Disini ternyata tempat merchandise singapore murah di jual. Bayangin aja di negara yang masuk 10 besar tempat paling mahal dunia, ada gantungan kunci seharga 2.000 rupiah satu bijinya ! Emang sih kecil dan ringan banget gantungan kuncinya tapi tetep aja lumayan kan buat yang suka kasih oleh-oleh ke temenya atau keluarganya.

Perjalanan hari ini pun berakhir di ChinaTown dan kita kembali ke prince of wales untuk tidur di malam terakhir

 

**

Postingan berlanjut di bagian ke dua

 

 

Comments

  1. Akhirnya bisa lihat si empunya blog ini :D

    ReplyDelete
  2. like this sooob! :D

    ReplyDelete
  3. [...] adalah cerita sambungan dari postingan sebelumnya yang membahas perjalananku ke singapore. Sebelumnya aku udah jalan-jalan ke orchad road dan patung [...]

    ReplyDelete
  4. wisih mantep udah cabut aja ke spore
    *lanjut baca ke cerita ke2

    ReplyDelete
  5. I just like the helpful information you supply for your articles.
    I'll bookmark your weblog and check once more here regularly.
    I am reasonably certain I will be informed a lot of new stuff proper
    here! Best of luck for the next!

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Susahnya Pasang Indihome di Nagekeo

Resident di Era Covid

Pembasmi Pembuang Tinja Sembarangan