Perjalanan ke singapore 5 hari 4 malam (2)

Ini adalah cerita sambungan dari postingan sebelumnya yang membahas perjalananku ke singapore. Sebelumnya aku udah jalan-jalan ke orchad road dan patung marlion.

Dan ini adalah pengalamanku untuk hari ketiga, keempat dan kelima.

Enjoy !

**

Hari Ketiga


Di hari ketiga ini aku berpisah dengan hotel prince of wales. Hotel yang penuh dengan orang bule yang sangat-sangat gak rapi kalo naruh barangnya. Bayangkan handphone aja berserakan di tempat komputer, padahal disitu sepi gak ada siapa-siapa cuma aku aja. Setelah breakfast yang hanya 2 lembar roti dan 2 telor masak sendiri akhirnya aku pergi ke hotel selanjutnya : The Hive. Mungkin hotel ini adalah hotel favorit bagi kalangan orang indonesia yang pengen pergi ke singapore. Kalo pengen liat review nya, searching aja pasti banyak banget yang udah pernah ke singgah hotel ini. Itu juga salah satu alasan aku untuk pindah ke hotel ini,

Berbekal peta dan google maps kita akhirnya mencoba menemukan jalan ke arah the hive. Kita pun naik MRT yang ternyata cuma turun setelah 2 Halte aja. Dan setelah kita amati ternyata jarak hotel prince of wales ama the hive cuma 1 Kilometer doang, Jaaaaah..



The hive tampak dari seberang jalan
Kalo ngerti cuma 1 kilometer doang sih dibelain deh untuk jalan kaki aja. Aku pun lalu masuk dan disambut resepsionis seorang keturunan india, selesai check inkita diantar ke kamar.

Wow, emang gak salah tempat ini jadi tempat favorit karena kamarnya lebih luas dan terdapat loker yang cukup gede buat naruh tas. Emang sih kita milih tempat tidur yang 8 dorm, jadi satu kamar cuma ke isi 8 ranjang aja. Di sebelah aku ada dua cewek asal korea selatan yang pemalu, sekilas muka-mukanya gak ada mirip sama personil SNSD. Eh, mirip sih.. tapi kayak muka sebelum pada di operasi..



***

Selesai perkenalan singkat hotel akhirnya kita memutuskan untuk berjalan ke Mustafa Center. Tempat ini sangat terkenal bagi orang indonesia untuk membeli oleh-oleh. Sebenernya sih itu cuma Mall biasa yang buka selam 24 jam, jalanya diantara rak sempit banget apalagi bagi aku yang waktu itu membawa tas backpack musti berhati-hati kalo memutarkan badan, takutnya muter dikit nyenggol televisi jatuh kan bisa berabe. Lalu selesai cuci mata di mustafa center kita memutuskan sholat dan meneruskan perjalanan ke Sentosa Island dan Marina Bay.

Perjalanan ke sentosa island berlangsung cukup gampang yah karena tinggal ngikuti aja stasiun terakhir lalu kita memutuskan untuk jalan kaki aja. Karena lebih murah, cuma 1sgd doang kalo jalan kita menyusuri broadwalk sentosa deh. Kalo naik kereta aku lupa harganya berapa, kalo cable car harganya 24 Sgd kalo gak salah.

Main-main di sentosa, dan foto di depan USS (Universal studio) dulu dong. Walaupun gak masuk tetep aja harus punya kenang-kenangan di depan Universal studio ini. Sebenernya sih pengen masuk, tapi lain kesempatan aja deh. Liat-liat sentosa island ternyata sebenernya biasa banget, malah di indonesia yah juga banyak yang menawarkan sejenis (kecuali USS nya aja si).


Di Sentosa agak cepet aja karena cuma muter-muter gak jelas dan sangat-sangat kelelahan pas waktu itu. Mana waktu itu nyari air minum pancuran itu susahnya minta ampun. Musti ke atas naik tangga dulu baru ketemu, pas ketemu rasanya kayak minum air surga deh. Keburu waktu yang mulai agak sore akhirnya menuju ke Marina Bay

Marina Bay itu tempat penyelenggaraan Formula 1 yang tanahnya sebagian besar itu ngeruk dari indonesia. Iye, indonesia mah tanahnya dikeruk juga gak masalah asalkan Wani Piro ? Menaiki MRT akhirnya kita ke marina bay sands. Nyampe disana, aku takjub aja tempatnya keren juga yah. Pengen deh suatu saat nginep disana, apalagi nyoba renang di tempat paling atas (lantai 56 kalo ga salah). Wih renang sambil ngeliat pemandangan singapore kayaknya musti dicoba deh. Disini akhirnya memutuskan makan di seven-eleven, lalu sambil nungguin pertunjukan air mancur di depan Marina Bay kita makan deh ngeliat pemandangan sore yang keren dari singapore.

[caption id="" align="alignnone" width="292" caption="Bayangin renang di atas ketinggian 56 lantai.. Keren pastinya"]Kolam renang Marina Bay Sands[/caption]

Pertunjukan air mancur di Marina Bay kalo ga salah dimulai jam 8 malem. Pertunjukanya berlangsung selama 15-20 menit an kalo gasalah dan itu gratis aja. Selesai nonton itu akhirnya aku kenalan sama cewek indonesia asal bandung disana, karena gak mau luntang-luntung akhirnya aku join deh sama group mereka. Keburu  MRT berhenti beroperasi akhirnya rombongan pun pulang ke tempat masing-masing

**

Hari Empat


Hari empat ini bisa dikatakan istirahat dulu sejenak. Karena hari sebelumnya udah jalan mulu, dan aku pun tidur jam 3 pagi karena ngomong ngalor-ngidul sesama backpacker  di hotel. Bangun pagi pun molor, tapi emang agenda akan dimulai setelah solat jumat di singapore. Berangkat solat jumat bareng sesama orang indonesia yang nginep di The Hive, nyampe disana tepat adzan dimulai. Ternyata ngikuti solat jumat di negeri lain juga sama kaya di indonesia yah, pas khotbah tetep bikin ngantuk ! He..He..He..

Lalu akhirnya kita selesai solat jumat pergi National Science Center. Sebenernya kita gak ngerti mau kemana, tapi setelah melakukan konsultasi dengan orang di hotel akhirnya kita memutuskan ke National Science Center yang terletak agak jauh dari tempat menginap, tepatnya daerah Jurong. Kalo diliat dari jumlah stasiun MRT yang di lewatin sih tempat ini emang jauh banget yah, dan setelah kita kesana emang sepi banget tempatnya. Kayaknya emang gak di buat tempat wisata gitu, tapi tetep aja kita penasaran ke tempat ini.


Setelah naik MRT sebenernya aku pengen jalan kaki menuju National Science Center, tapi karena tidak ada petunjuk yang memadai akhirnya kita memutuskan untuk naik Bis. Eh lagi-lagi ternyata kecele, jarak antara National Science Center sama terminal Bis ini cuma sekitar 500 meter ! Dasar negeri yang mahal, perjalanan bis 500 meter aja harus bayar sekitar 20 ribu Rupiah. Nyampe di National science center, aku masuk dengan biaya tiket sebesar 9 SGD.


Jadi tempat ini itu kayak tempat TMII di indonesia deh, banyak teknologi yang bisa di coba disini. Aku sih paling seneng kalo yang tentang listrik dan bunyi-bunyian gitu. Jadi ada tempat seukuran boks foto gitu, entar kita tinggal menggerakan tangan aja akan ada suara yang muncul di speaker boks itu. Keren ! Lalu ada replika star wars juga, wah tambah seneng deh aku disini. Tapi sayang karena masuknya udah agak sore aku gak bisa lama-lama disana karena jam 6 udah musti tutup.

***

Selesai acara itu akhirnya kita memutuskan untuk kembali ke daerah tempat kita solat jumat, masjid Sulaiman. Karena aku melihat sesuatu yang menarik disana : Martabak Rusa. Jadi yang jualan adalah orang keturunan pakistan gitu, tapi mungkin karena pengunjung kebanyakan orang indonesia mereka saling berkomunikasi dengan bahasa indonesia. Lucu juga mereka saling teriak menggunakan bahasa indonesia, aku memesan martabak rusa satu untuk dua orang. Karena bentuknya gede banget, kita pun membagi dua dan setelah makan itu aku sangat-sangat kenyang. Rasanya gimana? Enak euy, emang sih beda ama daging sapi atau kambing lainya tp yang pasti ini bikin kenyang banget. Harganya seporsi adalah 10 SGD


Kenyang dan capek akhirnya aku memutuskan untuk kembali ke hotel.. Di sela-sela jalan kembali ke hotel, aku meliat pemandangan malam kota singapore.

Ah besok gak bisa melihat malam ini lagi

**

Hari Kelima


Hari terakhir, hari kelima. Pagi-pagi udah bangun, lalu sarapan dan mandi, tidak lupa ngecek semua email twitter yang masuk di komputer yang disediakan secara gratis. Perjalanan pertama adalah kembali ke Mustafa Center lagi untuk membeli beberapa coklat (Btw, pas hari ini adalah hari 14 februari 2012) lalu perjalanan di lanjutkan ke Chinatown untuk membeli oleh-oleh. Lumayan dapet baju 3 biji seharga 9SGD. Perjalanan dilanjutkan dengan kembali ke orchad road, akhirnya aku membeli eskrim orchad yang sangat-sangat harus dicoba kalo ke singapore sambil ngeliatin orang berlalu lalang di daerah sini. Sambil bermain permainan mana-orang-indonesia-mana-tidak aku pun menghabiskan eskrimnya.
Eskrim Orchad
Pedagang eskrim orchad

Oh iya, sebenernya gampang sih nebak mana orang indonesia mana enggak, dari Handphone yang di pake sebenernya udah ketebak. Jika dia menggunakan Blackberry maka dipastikan dia 90% orang indonesia. Orang singapore kemana-mana selalu bawa Apple, kalo gak iPad, iPhone, yak iPod touch dan mereka seakan autis dengan Handset mereka, aku pun sering banget  liat anak muda sambil jalan bawa Headphone yang gede mereka. Padahal kalo di indonesia aku suka nyindir tu orang yang berpenampilan seperti itu.


Sore pun tiba, aku pulang menggunakan Tiger Airways, kenapa? yah karena aku rasa murah aja sih. Akhirnaya aku pun berangkat ke Changi Airpot untuk pulang. Sesampai disana memutuskan makan McDonalds dulu untuk mengisi kekosongan perut, lalu berangkat ke terminal budget. Iya jadi Tiger ini bandara bukan di Changi tapi terminal budget, bandarakelas 2 nya di singapore lah. Tapi jangan salah, walaupun bandara kelas 2 tapi tetep aja lebih keren dibandingkan bandara di Indonesia.

[caption id="" align="alignnone" width="303" caption="Suasana budget terminal"]Budget terminal[/caption]

Nah bagi yang belum pernah naik pesawat ini, musti siap-siap kalo mau check in pesawat yah. Kalo bisa pas setelah checkin counter nya dibuka segara mungkin langsung menuju kesana kalo gak siap-siap aja ngantri yang sangat-sangat panjang. Di terminal budgetnya juga keamananya gak separah di Changi Airpot yang tali sepatu aja kadang-kadang bunyi, nyantai banget lah.

Kalo ada yang mau ke singapore silahkan tanya-tanya deh. Entar aku bantuin kasih saran, selama 5 hari aku disana aku bisa ngasih saran bagaiaman cara efektif untuk berjalan-jalan disana.

 

 
CHinatown singapore
Chinatown Singapore

 

 

Comments

  1. Wow. Seru banget jalan-jalannya :)
    eh, mau saran aja sih : fotonya terlalu sedikit dan kecil. Kalau banyak foto mungkin bisa lebih dibayangkan perjalanannya gimana. but untuk nulis aja mungkin udh bikin capek ya :)

    ReplyDelete
  2. tambahin total pengeluaran tuh
    wah ane pngin banget naek ke atas marina bay itu
    dulu kesana cuma sempet mampir ke merlionnya aja

    btw naek tiger emang nyaman
    dulu pp ane habis 700k
    tapi gak delay dan pelayanannya lebih mantep dari lion
    hehehe

    ReplyDelete
  3. Whoooaaa nice trip! :D :D

    Luar biasa, itu berenang di ketinggian lantai 56, ga bisa saya bayangin.... :D

    ReplyDelete
  4. Benar2 enjoy baca cerita penjalanan Bpk ke Singapura. Informatif dan disisipi humor :)

    ReplyDelete
  5. habis berapa duit itu 5 hari di singapore?

    ReplyDelete
  6. Pengen ke Singapore, ada wisata alamnya gak ya? cos banyak yang sudah nulis ttg singapore tapi perjalanan kota semua.
    Mantap ya? tata kota bisa buat wisata.. kapan Indonesia?

    ReplyDelete
  7. Skye in Jakarta also have the swimming pool in Menara BCA jakarta 56th floor juga hahaha :D, tapi sayangnya swimming poolnya cm buat pajangan and smaller sih sama yg di Marina Bay :D

    ReplyDelete
  8. sip bgt. kasih rekomemdasi dong pak kalo mau trip 4 hari , 5 malam di singapore, mana aja yg perlu dikunjungi selain USS. bawa anak2 neh. tq.

    ReplyDelete
  9. Mungkin bisa national science nya di singapore, itu bagus loh :D

    ReplyDelete
  10. Mas nanya dong,
    Naik tigerairways gimana? delay ga? bagasi aman? soalnya saya baca dari banyak referensi kalau mereka bagasinya delay bahkan ga balik, penerbangannya juga delay dll. tolong dijawab ya mas, soalnya mau backpaker ke Singapore sendiri sama 5 hari 4 malam.
    trims mas :) .xx

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Susahnya Pasang Indihome di Nagekeo

Resident di Era Covid

Pembasmi Pembuang Tinja Sembarangan