Sahur On The Road di Pemotongan Babi

"Jadi kamu siap kalo misalnya nyari cacingnya di babi ? Gak ngerasa najis gitu kan ?"

"Gak kok Bu, saya sih gak terlalu berat ama itu sih"

"Kalo gitu oke, saya Acc judul Tugas akhirmu ini"

Kira-kira begitulah percakapan yang terjadi sekitar 4 bulan silam ketika pertama kali dihadapkan dengan pemilihan judul tugas akhir bersama dosen pembimbing. Jujur aja gue nyari tugas akhir ini yang gampang dengan pedoman "Ndang Mari ndang Wes..."(Cepet selesai, cepet beres).
Pig

 



Nah penerapan pedoman itu adalah sebagai berikut : Pertama gue mencari Lab mana aja yang sudah terkenal tidak susah ketiga tugas akhir, lalu kedua gue mencari penelitian yang setidaknya orang udah pernah melakukanya, atau enggak mepet-mepet dikit lah judulnya. Kenapa ? Soalnya ini bisa sebagai panduan dalam mengerjakan tugas akhir.

Judul gue didapatkan di Laboratorium parasit dimana gue melakukan riset meneliti efek rimpang Temu untuk pengobatan cacing Ascaris suum yang sering di temukan di Babi. Dosen gue ketika itu menanyakan tentang kesanggupan gue ngambil dari babi, tentu tau soalnya di agama gue kan babi termasuk bintang yang bisa membuat najis.

Dipikiran gue,

Alaah kecil...  cuma tempat pemotongan babi, minta cacing disana dan selesai kan?

Tapi gue gak ngerti sampai 6 bulan kemudian..

 

**

Gue di bulan puasa ini niat untuk mengerjakan tugas akhir yang udah terbengkalai selama beberapa bulan, maka setelah mengumpulkan niat yang cukup besar gue mulai menyicil tugas akhir. Nah puasaan kali ini gue bertekad menyelesaikan praktikumnya.

Nah salah satu bahan untuk praktikum ini adalah Cacing yang berasal dari babi. Akhirnya diputuskan setelah sahur kita berangkat ke rumah pemotongan hewan. Bersama rombongan yang memiliki subjudul yang mirip, dio, adit, dhany akhirnya kita janjian selepas sahur kumpul di Mcdonalds untuk berangkat bersama ke Rumah Pemotongan Hewan Gadang, Malang

Pukul menunjukan 4 pagi kita pun akhirnya berangkat kesana dan tiba 15 menit kemudian. Sampai disana kita akhirnya langsung masuk ke dalam pemotongan khusus babi. Nah disinilah ternyata gue mulai ngeliat hal yang sering kulihat di film serial killer:Saw. Bederet-deret babi digantung dan dikeluarin isinya. Gue udah cukup sering ikut pemotongan hewan kalo idul Adha jadi kalo ngeliat sapi, kambing di potong sih gapapa tapi kok ngeliat babi ? Wtf, Ini baru pertama kali !

Emang gue sih gak masuk sampai ke dalamnya, tapi ngeliat suara babi waktu pas babinya di bunuh menurut gue menimbulkan sensasi mirip-mirip film horor deh. Masalahnya gue agak asing dengan suara babi, jadi sekali denger eh pas mau dibunuh. Niat gue awalnya pengen ngambil foto eh malah gak jadi.. Rasanya agak gimanaaa gitu...

Akhirnya setelah selesai pemotongan babi itu akhirnya gue dipanggil sama mantri nya untuk melihat jumlah cacingnya. Ternyata gak sebanyak yang gue kira, emang sih yang di potong babinya gak banyak, mungkin sekitar 15an jadi cacingnya hanya berjumlah 28. Kecewa ? Pasti dong, karena setiap orang membutuhkan 100 cacing untuk penelitian. Jadi  kita butuh 400 cacing yang mungkin selesai gak akan didapat dalam waktu yang singkat.

Yah kemungkinanya malah gue akan sering main ke rumah pemotongan hewan khusus babi ini *pokerface*

Spider pig 2

**

Oh iya mungkin pada yang gak tau kenapa kok Islam ngelarang babi ? Well itu dilarang karena emang dilarang di dalam Al-Quran. Gue sebenernya gak terlalu ngurus ama masalah kesehatan babi yang memiliki penyakit blabla. Gue lebih menganggap ini adalah pantangan, sama aja ketika adam dan hawa di surga. Mereka kenapa gak dibolehin makan buah itu ? Karena terlarang juga kan ? Hehe..

 

Comments

  1. wah, uda se abad kali ya, aku gak pernah maen ke sini :-D

    werrr, ngeri deh baca cerita mu ttg pemotongan babi

    ReplyDelete
  2. Seruuuu unyu2 tugas akhirnya... >__<

    ReplyDelete
  3. waduhhh,,, gimana baunya tuh pemotongan babi.. yang belum dipotong alias masih hidup aja baunya amit amit gitu >.<

    ReplyDelete
  4. Pengalaman yang belum pernah saya rasakan :D

    ReplyDelete
  5. yoi dilarang mungkin karena Alloh Maha Tahu yg berbahaya bagi manusia. Jadi mending manut aja. Toh ternyata babi mengandung sesuatu yg buruk di dalamnya kalo kita makan.. hoho..

    baiklah.. selamat berpuasa.. hehe

    ReplyDelete
  6. wah babi..... unyu unyu tuch.... bonekanya tapi... hahahaha...

    waduh ngambil cacing babi? kayak apa noch cacingnya yach?

    ReplyDelete
  7. salute! pengalaman langka nih ...

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Susahnya Pasang Indihome di Nagekeo

Resident di Era Covid

Pembasmi Pembuang Tinja Sembarangan