Cerita Skripsi

Udah pernah ngerasain jadi mahasiswa tingkat akhir ?

Hampir semua beranggapan kalo kuliah semester akhir itu tempat dimana lu bisa bersenang-senang, semua kuliah uda selesai, banyak waktu nganggur, emang untuk sebagian orang hal itu emang bener tapi itu gaks sama bagi gue…

Sejak awal 2013 kayaknya gue gak diberi satupun kesempatan untuk liburan, setidaknya sih sampai bulan kedua tahun ini gue belum bisa menikmati yah katakanlah seminggu full hura-hura. Hal ini berbeda ketika gue waktu kuliah,

damn i miss that moment !

Dari kesibukan yang ada saat ini. Ada dimana gue harus mengejar sidang skripsi. Iya syarat untuk menjadi sarjana adalah harus membuat skripsi dan gue sedang ngebut banget ngejar deadline skripsi.

Kenapa ?

Soalnya kalo telat, maka akan terjadi efek domino, gue bisa telat ikut yudisium, telat coass, telat nikah (eh, ini gak ada hubunganya sih). Tetep aja sejak awal tahun, gue udah nentuin target kapan sidang. Disini maka hukum Power Of Kepepet keluar, semakin lo terdesak maka otak akan berpikir keras untuk menemukan jawabanya. Ini yang terjadi pada gue, sejak awal tahun? ngebut 3 bab langsung, dalam satu minggu gue konsul 4 kali !

Ini adalah daftar penyebab skripsi gue mangkrak selama setahun terakhir :

  1. Males
  2. Males
  3. Males
  4. Gak nemu cara analisanya

Gak usah banyak alasan kenapa skripsi bisa mangkrak, paling utama adalah males. Kalo gak ada pemicunya emang susah sih, nah makanya kalo kalian kesusahan ama skripsi tuh cari aja sesuatu yang misalnya membuat lo harus ngerjain skripsi cepet selesai

Kadang juga efek satu teman pergaulan itu berpengaruh sekali, misalnya nih dalam satu kelompok bermain lo gak ada yang sidang ama sekali maka bisa dipastikan teman-temanya yang lain juga ikutan males. Cerita beda kalo tiba-tiba rajin satu, maka efek menular berlaku disini.

Ini pengalaman bener loh !

Nah yang satu lagi adalah gue gak nemu cara analisa yang diinginkan oleh dosen pembimbing. Analisa yang dimaksud adalah analisa probit, untuk mencari Lethal Concentration dan Lethal Time. Sebenernya kalo niat dikit sih bisa dapet cara ngerjainya, tapi karena ada faktor 1-3 membuat gue gak ada usaha sama sekali.

Tapi setidaknya gue ada perasaan lega sih, soalnya gue udah daftar tanggal 18 februari untuk maju sidang. Satu beban udah terlepas untuk sementara, walaupun banyak hal yang harus dipersiapkan karena jarak pendaftaran yudisium yang sangat mepet, lalu ujian khusus untuk memperbaiki nilai yang jelek juga baru mulai.

Ah pokoknya fokus ke sidang senin aja deh, wish me luck !

 

 

2 Comments

Leave a Comment.