Karena Jadi Dokter Gak Boleh Asal Njeplak

Jadi ceritanya gini


Hari jumat yang lalu gue bingung ngapain karena setelah belajar OSCE (An Objectively Structured Clinical Examination, atau istilah indonya : Belajar skill dokter) udah selesai dan pulang.


Nanggung amat masa ke kampus cuma satu jam doang lalu pulang ? Sayang dong ama air yang gue harus keluarin buat mandi ke kampus, bayangin kalo 200 anak di kedokteran ngabisin air cuma buat kegiatan satu jam di kampus lalu pulang dan tidur misalnya, itu sama aja pemborosan kan. Makanya gue mau melakukan kegiatan yang lebih berarti. Yaitu mencari tukang bikin gitar di daerah kabupaten malang. Ini mah gak penting sih ya



Sebenernya gue udah melakukan perjalanan suci mencari gitar ke mojokerto bersama dio, waktu itu dalam rangka membunuh liburan sebelum coass entar. Tapi setelah jauh-jauh kesana... ternyata pabrik gitarnya TUTUP !! Kampret dah, makanya sebelum gue berangkat ke pabrik gitar ini (beda ama yang kemarin) gue udah melakukan kontak ama pemilik gitarnya,


Singkat cerita akhirnya gue berempat dengan dio, rosyid, dan robi berangkat ke daerah kepanjen yang berjarak sekitar 20km dari kota Malang. Agak susah sih nyari alamat pembuat gitar di kepanjen ini karena musti ke gang sempit gituSetelah nyampe akhirnya gue pun berkenalan dengan tukang buat gitarnya ini, setelah ngomongin tentang spesifikasi gitar, dia basa-basi dengan menanyakan kita dari jurusan mana. Gue malu-malu kucing jawab


"Dari kedokteran mas" Jawab gue


"Oooh.." Dia membalas dengan jawaban singkat


Lalu percakapan kembali normal, sampai saat itu kita lagi diliatin gitar dan saling mencoba. Sampai gitarnya di rosyid, dia bertanya pertanyaan paling penting di tahun 2013.


"Ini tuh magnet kah ?" Sambil nunjuk pickup guitarnya




[caption id="" align="aligncenter" width="240"]Pertanyaan abad ini : Apakah ini magnet? Pertanyaan abad ini : Apakah ini magnet?[/caption]

 

Kita yang semua udah tau dengan pernyataan (iya karena menurut gue ini sama sekali bukan pertanyaan, karena... bodoh ) yang biasa di lontarin rosyid, langsung mengejek


"Ngawuuuuuuur mana ada ini magnet" Jawab kita barengan.


Tiba-tiba setelah rosyid ngomong, si pembuat gitarnya ini nanya


"Ini semua anak kedokteran kan? " Tanya dia


"Iya bener mas, kenapa ? " Jawab gue


Eh tiba-tiba respon dia tidak seperti yang kita harapkan. Dia mungkin agak kecewa dengan pelayanan dokter, langsung menumpahkan (Emang susu?) kemarahanya ke kita


"Dokter sekarang itu kaya gimana sih, asal njeplak ngomongnya gak bener, kemarin salah satu pekerja kita tanganya terkena mesin, lalu dokternya ngomong bisa di amputasi padahal ya akhirnya sembuh dan bisa digerakin"


Gue cuma bengong ngeliat pernyataan itu, lalu gue cuma mengendalikan pembicaraan dengan bertanya seberapa parah lukanya, tapi itu gak membantu karena ya dia cuma ngomong hanya " Terkelupas kulitnya sampai terlihat tulang "


Lalu dia nambahin lagi


"Waktu beberapa yang lalu juga, ada salah satu pekerjanya terkena pecahan abis itu dijahit dan didiamkan beberapa lama, saya sampe marah sama dokternya karena tidak ngurusin dia abis itu, lalu saya ajak pulang deh."


Kita yang sebelumnya asik ngeliatin gambar-gambar gitar langsung diem terpaku dengerin dia ngomong, tambah semangat dia ngomong lagi


"Lalu ada saudara saya yang masuk rumah sakit, dan dia udah sembuh tapi harus nunggu persetujuan dokternya untuk keluar. Dokternya lama datang, lalu saya marah dan ngomong ke dokternya harus cepat datang"


Bingung, akhirnya gue cuma bisa membela diri dikit.


"Iya pak, pendidikan dari sekarang disuruh untuk belajar menjelaskan itu ke pasien"


Lalu gue mengalihkan pembicaraan ke masalah gitar lagi


***


Jadi apa yang salah ?


Kita sepakat kalo rosyid yang salah, walau rosyid gak mau disalahin (Iya iyalah, mana ada yang mau disalahin?) dan dia malah nyalahin gue karena me iyakan saat dia tanya kita anak dokter semua


"Padahal aku udah mau ngaku anak Hukum loh, biar gak malu-maluin kedokteran !" Pembelaan rosyid waktu itu


Tapi selepas dari rumah orang itu langsung bahas dengan serius dan sepakat sebenernya dokter itu sudah melakukan yang seharusnya dilakukan, misalnya informasi kepada pasien tentangluka yang di amputasi. Yang diliat pasien tentu beda dengan yang dilihat dokter bukan ? Lalu masalah keluar rumah sakit tentu bukan kuasa dokter untuk menyuruh pasien langsung pulang, karena seperti perusahaan rumah sakit dibentuk sama-sama oleh tim manajemen yang isinya gak cuma dokter aja. Mungkin aja resepsionisnya juga agak lambat?




[caption id="" align="aligncenter" width="268"]Karena dokter gak mungkin bekerja sendirian Karena dokter gak mungkin bekerja sendirian[/caption]

Nah yang gak kita ngerti adalah bagaimana intonasi nada yang diberikan kepada pasien oleh dokter, karena kita tahu hampir pertengkaran dimulai dari perubahan intonasi nada yang tinggi. Mungkin waktu itu kedua belah pihak, lagi sama-sama gak enak, si dokternya lagi bete pasienya bete juga, ini yang menyebabkan kekecewaan pada pasien.


Selain itu gak meratanya jumlah dokter kadang juga mempengaruhi pelayanan loh, misalnya ini aja kebanyakan dokter ngumpul di kota besar dan melupakan kota second line kayak di kabupaten. Kadang itu juga mempengaruhi pelayanan kesehatan misalnya tidak ada dokter disaat yang dibutuhin




[caption id="" align="aligncenter" width="297"] Komunikasi, element penting kalo ketemu pasien[/caption]

 

Ribet juga ya jadi dokter ? Yaudah deh, kalo udah terlanjur kecebur di ginian, masak mundur

Comments

  1. Kembalikan citra baik para dokter, rik. KEMBALIKAN!!!! *opo meneh*
    ngomongin masalah amputasi tadi, namanya orang awam, pasti bayangannya ga sejauh itu bakal sampe di imunisasi. eh, amputasi. nah kalo kenyataannya ternyata bisa sembuh tanpa amputasi, org awam malah makin mikir kalo dokter agak sedikit ngaco dan lebay. Sebagai contoh dari pengalaman.Eh, Bukan pengalaman juga sih, em, denger dari org2 doang. Banyak yg lebih percaya ngelahirin di bidan daripada ngelahirin di dokter di RS besar krn rata-rata ngelahirin di dokter tuh berujung dengan Caesar/sesar atau apalah itu namanya. nah gue ga faham nih, ini cuma fikiran orang awam apa gimana sih? pengalaman orang2 banyak yang kayak gitu sih.
    eh, omongan gue keluar konteks gak sih? *masuk keranda*

    ReplyDelete
  2. jangan mundur bang.. dokter itu mulia, semangat terus ya...
    asmie akan coba untuk terus mendukung #mau didukung pake apa bang? he he he#

    ReplyDelete
  3. Jadi intinya parapraf terakhir tetep membela dokter ya hahaha... ya sebagai orang awam mana mau kita tahu urusan managemen hihi.. urusan amputasi, banyak loh dokter yg emang asal njeplak *kabooooor*

    ReplyDelete
  4. Eh, aku juga ada pengalaman loh rik. Belum lama, temen kos aku sakit perut, trus dibawa ke rumah sakit, sama dokternya cuma dikasih obat lalu dia pulang. Selang sejam, dia ke UGD RSU di sini, disuruh nunggu sampai sejam-an gitu padahal dia udah kesakitan. Sama dokter di vonis usus buntu udah cito, padahal cuma baru ditekan doang perutnya. Kata dokternya harus dioperasi sekarang juga kalo nggak nanti bisa pecah. Temenku milih pulang dan disuruh menandatangani surat penolakan operasi. Beberapa jam kemudian dia sakit lagi dan akhirnya dibawa ke rumah sakit yang lain, setelah di tes darah dan USG sama sekali bukan usus buntu. Sebelumnya aku juga ada cerita lain.

    Besok kalo jadi dokter jangan asal njeplak. Coba bayangin kalo temenku itu udah dioperasi dan nggak ketemu usus buntunya? :|||

    ReplyDelete
  5. ini gila keren banget postingannya... ampe nangis gw, nangis saking panjangnya :))

    ReplyDelete
  6. saya kurang mengerti soal dunia kedokteran, apa yang harus dilakukan seorang dokter kalo menghadapi pasien. mungkin intinya bagaimana cara berkomunikasi yang baik agar pasien dapat memahami kondisi yang sedang dia hadapi. kalo soal njeplak menjeplak (memvonis penyakit ) mungkin tergantung banyaknya pengalaman si dokter aja kali ya...

    kalo kecebur ya udah tinggal bersenang-senang... eh maksudnya berenang :D

    ReplyDelete
  7. Saya mengamini judul postingan ini, semoga si empunya blog berhasil menjadi dokter yang mumpuni, yang tidak asal "njeplak" menjatuhkan vonis. Semoga kesuksesan dan keberkahan dalam meniti karir sebagai dokter selalu menyertaimu. Aamiin.

    ReplyDelete
  8. Jadi dokter juga capek... apalagi kalau pasiennye bejibun. Saya sih malas dengan dokter yang njeplak, kadang ada dokter yang merasa dia perpanjangan tangan Tuhan dan paling pinter. Langsung ganti dokter saja, cari yang bisa bikin nyaman kalau ngomong dengan dia.... pokoknya kalau saat ketemu dokternya terus kita sudah feel better itu berarti dokternya bagus :).

    ReplyDelete
  9. komenin comment @rosadicted itu dulu, kayaknya bener, dokter sekarang gampang banget mutusin operasi caesar daripada lahir normal, kayaknya jaman dulu anak segede apapun tetep normal.

    nerusin kerja jd dokter jangan kepalang tanggung, udah harus iklas sejak masuk FK, kan mau jadi dokter. tp bener tuh jumlah pasien ngaruh banget.
    contohnya kayak masalah KJS (kartu jakarta sehat) di jakarta. banyak orang complaint dokternya begini lah, perawatannya kuranglah, atau apapun itu. padahal ya, tenaga dokter di puskesmas itu masih belum cukup buat nanganin jumlah pasien yg membludak sejak ada pengobatan gratis. masa 1 dokter sehari bisa nanganin 100 pasien, itu udah ga bener banget. tp warga ga mau tau itu kah.

    semangat jadi cadoknya!

    duh, komen gw panjang bener

    ReplyDelete
  10. memang nggak gampang ya jadi dokter itu

    ReplyDelete
  11. Udah kecebur moso mundur, semoga nanti jgn jadi dokter yg asal jeplak ya rik hehehe

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Susahnya Pasang Indihome di Nagekeo

Resident di Era Covid

Pembasmi Pembuang Tinja Sembarangan