Cuaca Terik di Puasa 2006

Di hari cuaca yang panas sekitar puasa tahun 2006. Gue berjalan dengan gontai ke arah sekolah menengah pertama yang terletak di depan daerah cipto ini.

Nyampe di kelas gue langsung mencari bangku favorit gue, didaerah belakang. Cuaca yang panas ini juga membuat gue curhat ke salah satu temen di kelas, vito.

"to, gile panas banget yah hari ini", curhat gue ketika saat itu. Seakan mengerti maksudnya lalu dia dengan mantap ngomong ke gue

"yaudah, entar mokel yuk, ajak anak-anak band entar aku bayarin"

**



Buat yang gak ngerti artinya mokel, itu adalah membatalkan puasa dengan sengaja dan tidak ada kejadian apapun, yang emang niat nya males aja. Nah saat itu gue emang kumpul dengan teman-teman yang memiliki satu aliran. Aliran sesat semua sayangnya, hahaha.

Mendapat jawaban itu lalu gue dengan cepat ngomong ke temen-temen band juga. Ternyata mereka setuju kalo mau mokel, hahahahah kampret emang beneran ini band, bersatu dalam musik, bersatu dalam dosa juga.

Akhirnya kita pun menyelesaikan sekolah yang cuma sampai jam 13.00 ini, lalu dengan sigap kita berangkat ke arah studio band yang letaknya agak jauh dari sekolah. Bukan apa-apa, tapi kita takut kalo ketahuan sama temen sekolah. jadi dipilih salah satu studio yang agak jauh sama sekolah.

Kita ngeband cuma satu jam, dengan latian yang asal-asalan dan diakhiri dengan "buka" dengan teh botol fresh tea.

Tapi semuanya udah berubah sekarang, walau secapek apapun kegiatan di rumah sakit gue berusaha untuk puasa dan Alhamdulillah sampai saat ini gue gak ada yang bolong

Hehehe
To be wronged is nothing unless you continue to remember it.

 

 

 

Comments

  1. Hahahhaah.. aku juga pernah banget mokel rame-rame pas pulang sekolah gegara kepasanan. secara jarak sekolah dan rumah jauh bokk, pake ontel lagi :)
    buat cerita anak cucu kelak :P

    ReplyDelete
  2. kalo saya dulu lebih milih mokel sendiri daripad ngajak orang lain
    hehehe malu soalnya

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Susahnya Pasang Indihome di Nagekeo

Resident di Era Covid

Pembasmi Pembuang Tinja Sembarangan