Morning Report Neuro

Udah satu bulan lebih gue berada di dunia koas dan sampai sekarang gue masih agak takut-takut kalo menceritakan pengalaman mengenai perkuliahan nyata di rumah sakit ini.


Sebenernya bukan takut model apa sih, cuma gue bingung aja apa yang kira-kira bisa ditulis di blog ini. Kalo gue nulisnya tentang temen gue, entar di musuhin, kalo nulis tentang dosen entar bisa dipermasalahin di kelas, kalo nulis tentang kebodohan sendiri entar dikatain bukan dokter sesungguhnya. Hahahahah repot dah.



**
Setiap pagi di lab yang gue sekarang, Neurologi, selalu diadakan MR (Morning Report). MR sendiri adalah presentasi tentang pasien yang biasanya baru masuk, nah orang yang kebagian MR adalah yang sebelumnya Jaga di Poli. Karena gue sebelumnya udah di poli maka seharusnya gue melakukan MR keesokan harinya. Yang masalah disini adalah partner MR gue, si Agra dadakan juga ngomong kalo MR sekitar jam 10 malem atau di saat gue lagi diluar juga.

"Mampus Gra, lagi diluar ni, gak akan sempet belajar buat besok" Jawab gue ketika di hubungi besok akan MR"

"Ah gapapa ric ,entar kamu aja yang baca presentasinya aku yang buatin semua" Jawab Agra,


Hahahahha.. Yasudahlah, kalo cuma baca aja gue mah bisa ya.


Hari keesokanya gue dengan semangat jelasin tentang presentasi yang bahkan bacanya baru pada saat itu. Lalu pada sesi tanya jawab, gue menjadi anteng dan sopan; yang jawab agra semua sih, pada saat itu gue lagi diem-diem aja, sambil kalo ngerti jawabanya gue berbisik sedikit ke agra. Lagi asik-asik diskusi, gue merasakan ada sesuatu yang aneh pada kursi. Pikiran pertama gue sih ah paling juga ada yang gerakin karena dari dulu gue suka gerakin kursi, tapi kayaknya ada yang aneh. Sepertinya ada yang gak biasa dengan gerakin ini.

Temen gue ada satu dengan muka poker face ngomong


Gempaa..Gempaa..Gempaa..


Oke ada yang aneh dengan gedung, gue kira lagi kelaperan ternyata malang lagi di landa gempa. Panik ! Akhirnya gue dengan kesiapsiagaan tingkat tinggi langsung beresin laptop dan dengan cepat turun ke lantai paling bawah. Dalam pikiran gue udah terbayang headline koran kalo misalnya gempa bertambah keras dan gedung gak kuat dengan gerakan bahenol gempa: "GEDUNG DI RS AMBRUK, PELAYAN KESEHATAN MALAH HARUS DILAYANI". well, mungkin itu koran koran sejenis lampu merah sih kayaknya yang gitu


Sampai dibawah dengan ngos-ngosan (lantai 5 tinggi juga yah ?), kita kumpul diluar lapangan. Sampai akhirnya, keadaan mulai tenang, kita kembali ke kelas. Karena diskusi belum selesai, gue mencoba untuk menghubungi dosen. Di sms gak di bales, di telpon gak di angkat


Gue langsung inget ngeliat kalo gempa dia menjadi orang yang terdepan di depan tangga darurat,


Ah udah kabur duluan ni orang.




 

Comments

  1. wah, untung ga ada headline gtu ya di koran.
    kebayang deh paniknya..
    itu dosen punya moto "no matter what, save yourself first" kali yaaa
    haha

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Susahnya Pasang Indihome di Nagekeo

Resident di Era Covid

Pembasmi Pembuang Tinja Sembarangan