Ketika Good vs Bad Tidur Bersebelahan

Ketika gue masuk ke dalam bagian bedah, gue sering menjumpai orang-orang yang mengalami penurunan kesadaran. Contoh kesadaran yang normal adalah seperti kita, mampu diajak berkomunikasi, nyambung. Kalo misalnya lawan berbicara kita udah gak nyambung, sering melantur, itu bisa dikatakan penurunan kesadaran.

Orang yang mengalami penurunan kesadaran ini banyak sebabnya, misalnya akibat trauma. Lagi enak-enak naik motor,lalu dihajar dari belakang. Sempet pingsan sementara, dan ketika bangun dia mengalami gangguan kesadaran.

Biasanya pasien seperti ini diletakan di dalam ruangan khusus, high care unit nya bedah, kalo di rumah sakit gue di Ruangan 13. Mereka akan mendapatkan perawatan khusus, dan ruangan ini menjadi tempat dimana gue jaga. Banyak cerita yang bisa didapatkan dari ruangan ini, salah satunya adalah ketika ada dua pasien penurunan kesadaran yang sedang tidur bersebelahan.



***

Matroji, seorang pria paruh baya, bertato kepala ular di lengan kananya. Tubuhnya gendut, tapi dia mengalami penurunan kesadaran karena kecelekaan lalu lintas. Sebelum gue jaga gue udah mendengar desas desus kalo orang ini kocak juga. Akhirnya gue jaga malam itu, gue coba ajak ngobrol ama dia

"Mas ambilen minum mas, ambilin dong " Pinta si matroji ini

"Oke deh ini minum aquanya" Sambil gue ngambil aqua di bawah kasurnya.

Setelah gue kasih aqua gue langsung ngeloyor untuk melihat pasien di tempat tidur lainya. Selesai ngecek pasien di tempat yang lain gue berjalan ke arah kursi yang disediakan untuk tempat anak koasnya, tiba-tiba matroji teriak ke arah gue

"Mas, mana minumnya mas ? " tanya dia

Dalam hati gue, gile ini orang padahal uda gue kasih kan ke dia, gue jawab aja

"Lah, tadi kan udah kuberi, masa lupa ?"

Dia membalas dengan ngomong

"Loh, aku mintanya pocari sweat, mana mas pocarinya ? "

Dongol dalam hati gue gue pergi aja menjauh dari dia. Lalu dia ngomong lagi

"Kalo gak ada ngomong dong mas ! jangan kasih jawaban iya"

Dalam hati gue sebenernya pengen ke depan dia, langsung ngasih aqua yang udah diminumnya tadi tapi disuruh minum lewat idung. Tapi untung gue sabar. Oh iya si matroji ini suka mengumpat juga, tapi kalo dia udah mengeluarkan kata umpatan gue lalu marah ke dia dan dia diem takut. Hahaha

**

Beberapa hari setelahnya, matroji mendapat teman baru. Kalo gak salah namanya paimin, dia adalah anak masih muda masih berumur 17 tahun, masih di pesantren. Tapi barusan kecelakaan yang mengakibatkan ada darah di otaknya dan harus dilakukan operasi. Ketika gue ngajak ngomong, dia ngomongnya datar banget dan tanpa ekspresi. Apalagi dia sempet ngomong

"Mas.... tolong.. beritahu..ayah.. dan. ibu.. saya.. kalo.. saya.. mencintai.. mereka" Omongnya dengan nada datar, dan tampang kosongnya.

Nah gue diceritain kalo suatu waktu si matroji ini mendapat tempat tidur disebelah paimin. Ketika malem, paiminya mengingau seperti sedang membaca Al-Quran. Kata temen gue sih suara lafalnya bagus banget, yaiyalah orang pesantren. Tapi dasar sebelahnya si matroji, kebanyakan dosa atau apa, dia malah membalas dengan mengingau

"Panas.. panass.. Panass.."

gue sendiri ga liat kejadianya, si matroji ngomong panas ini karena paimin baca Al-Quran, atau emang ruanganya panas. Tapi yang pasti setelah diceritain itu gue langsung ketawa guling..guling..

Oalah inti toh kalo Good vs Bad di tidurkan bersampingan

 

 

Comments

  1. Bagian terakhirnya kocak! Makanya jangan kebanyakan dosa, bro :)))

    ReplyDelete
  2. wkwkwkwkw koplak juga matroji yak
    tapi btw, kabar mereka berdua gimana bro?
    sehat sampe sekarang?

    ReplyDelete
  3. Hahahahha....dasar gila tu orang :lol:
    Eh tapi gue penasaran aja sih kenapa kamarnya mesti nomor 13?
    Apa kebetulan aja? :D
    Hmm...seperti itulah kalo setan dan malaikat hidup berdampingan :lol:

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Susahnya Pasang Indihome di Nagekeo

Resident di Era Covid

Pembasmi Pembuang Tinja Sembarangan