Minum Obat Sampai 3 Tahun ? Er...

Patuh Gak Minum Obat Sebanyak Ini ?

Siapa sih yang tahan minum obat dalam waktu yang panjang ?

Kadang orang minum obat antibiotik (senjatanya dokter-dokter di indonesia) itu yang harus rutin diminum sampai habis aja kadang gak patuh, padahal itu hanya berlangsung 5-7 hari. Nah kalo misalnya minum rutin sampai bulan, atau tahunan gimana dong ?

Ketika gue masuk ke dalam lab neurology, di bagian saraf. Gue menemui banyak sekali pasien-pasien yang terkena epilepsi. Kadang-kadang hal ini banyak di tempat mana aja, tanpa penyebab yang pasti. Misalnya ketika lagi ngedate gitu, ada pasangan yang mau seneng-seneng, misalnya mau nonton gitu ya, pas ngantri tiket tiba-tiba pasanganya jatuh, tangan dan kepalanya bergerak dengan cara yang aneh tanpa tujuan mengeluarkan suara tak berarti, dan gak ngerti daerah sekitarnya, suasana mirip dengan kesurupan di film KK dheraj. Gak keren.




[caption id="" align="alignnone" width="565"]Contoh Kejang Epilepsi Contoh Kejang Epilepsi[/caption]

Makanya kadang orang yang epilepsi sering terasa minder sama pergaulan sekitar, mereka kadang malu kalao udah saatnya kejang. Karena ini penyakit yang timbul mendadak. Ambil contoh penyakit memalukan yang lain : Panu. Kalo panu mah masih bisa ditutupin, nah kejang epilepsi?

Untungnya ada obat anti epilepsi (OAE) yang tersedia, misalnya ambil contoh karbamazepin, sayangnya banget obat ini agak lebay dalam penggunaanya (tapi emang harus gitu). Harus dikonsumsi selama 3 tahun. Wih, padahal udah gue singgung di awal kepatuhan orang indonesia untuk minum obat itu dipertanyakan banget deh.Untuk buat lebih nyeremin lagi, maka obat ini harus diminum antara 2-4 kali sehari.


Dengan dosis akan ditingkatkan dengan berjalan seiringnya waktu. Bayangin berapa banyak harus yang diminum dalam sebulan ? Ambil 2 x 30 = 60, kalo dalam setaun maka kalikan aja 12 maka akan mendapat jumlah 720.


Nah sampai kapan obat ini selesai diminum ? Orang dikatakan bisa bebas kejang, jika sudah minum obat dan bebas kejang selama 3 tahun sejak pertama kali minum obat . Kalo misalnya dalam perjalanan tetep kejang, katakan lah udah jalan satu tahun bebas kejang dan minum obat, eh dia kejang lagi di tahun kedua. Maka harus nambah lagi deh 3 tahun sejak itu.

Sekarang pertanyaan bodohnya adalah,


Kalo misalnya udah minum obat 2 tahun11 bulan 30 hari lalu kejang gimana ? Apa harus di ulang ?


Hahaha


 

 

Comments

  1. daripada berulang.. mending minum obatnya tiap dua - tiga hari sekali mas..
    tp tergantung jenis penyakitnya jg.. takutnya malah out ntr :D

    ReplyDelete
  2. wah, baru tahu kalau epilepsi minum obar rutin. kirain ada pemicunya jadi terkena apa atau karena makan apa jadi kambuh.

    ReplyDelete
  3. ane sekitar awal tahun ini ngalamin sakit kepala setiap bangun tidur
    setelah melakukan tes darah ternyata Trigliserid ane duplo, sampe 400
    dan disuruh minum obat 'L' (ane rasa ente tau) setiap hari selama sebulan
    kalo dalam 1 bulan gak turun juga tu lemak darah ane diancam harus minum obat itu SEUMUR HIDUP

    untung aja dengan usaha keras bulan depannya Trigliserid ane udah diangka 120, selamet deh ane

    ReplyDelete
  4. Kalau harus nambah-nambah dosis mah berarti ya bakal makin resisten obat. Berarti harus nyari terapi lain ini mah.

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Susahnya Pasang Indihome di Nagekeo

Resident di Era Covid

Pembasmi Pembuang Tinja Sembarangan