Penanganan Pertama Pada Trauma Mata

” Disini siapa yang belum mendapat kasus untuk dipresentasikan besok ? ” Tanya icha, di group bbm koas mata.

” Ini soalnya baru ada orang dengan trauma ” Dia melanjutkan,

Berhubung ada celah di kalimat tersebut langsung aja gue samber

” Trauma apaan cha ? Trauma masa lalu ?

Gue udah yakin pasti akan ada kehebohan setelah itu, makanya udah tidak gue lihat lagi percakapan selanjutnya.

***

Trauma masa lalu, atau trauma mata mas ?

Trauma masa lalu, atau trauma mata mas ?

Trauma pada mata sendiri termasuk kasus yang sering gue alami ketika jaga di bagian mata. Biasanya ada orang yang kemasukan pasir, gram, atau yang paling seru adalah bisa ular.

Waktu pertama kali ditelpon dari UGD kalo ada pasien mata yang habis kena bisa ular langsung aja kesana karena penasaran. Gue udah berharap-harap orang itu adalah panji sang penakluk ular, yang sempat ngetop ketika jaman masih sekolah (berapa tahun yang lalu ya ? ).

Dari acaranya pandji sebenernya gue rada gak paham ama konsep mereka, biasanya si pandji akan jalan di antara hutan lalu entah mengapa langsung nemu ular yang lagi tidur. Gak ada angin, gak ada kentut tiba-tiba si pandji megangin ekornya si ular, bayangin ada ular yang enak-enak lagi tidur langsung di ambil ekornya lalu ditarik-tarik, di ajak berantem. Biar agak dramatis agak dilemah-lemahkan gitu seakan si pandji mau kalah sebelum akhirnya bisa ditangkep. Beuh, sangat aplikatif deh kalo dilakukan. Misalnya tiba-tiba ada ular kita gak usah takut ! Pegang ekornya saja !

Awas ular, tidurmu tidak akan nyenyak malam ini

Awas ular, tidurmu tidak akan nyenyak malam ini

Kalo gue sih sendiri kalo ada ular maka biasanya paling enak menghindar, atau gak lempar batu mungkin ya ? Tapi entah mengapa ada beberapa orang didunia ini lebih memilih adrenalin dengan mengajak berantem mereka, salah satunya pasien di UGD ini.

Pas gue nyampe di ugd, dan tanya ke perawat mana pasien mata yang baru disembur bisa ular. Dia akhirnya nunjuk ke arah bed di bagian warna ijo muda, yang artinya aman tidak membahayakan jiwa.

Gue tanya, “Kenapa pak ? Katanya abis disembur bisa ular ya?”

Dia jawab, “Iya nih”

Karena penasaran gue tanya lagi, “Kok bisa pak?”

“Jadi gini ceritanya, waktu itu saya lagi ngecek kandang ayam saya, ternyata sudah ada ular yang memakan beberapa ayam saya, akhirnya saya mencoba mengusir ular itu tetapi malah disembur ular”, jawab bapak itu.

Yaelah pak apes amat, batin gue

**

Gue emang dulu pernah ngeliat ular yang suka nyemburin bisa itu di animal planet. Mereka akan nyemburin kalo merasa terancem, bukan ketika kenyang lalu nyemburin bisa seenaknya sendiri, nah bagaimana kalo bisa itu terkena mata ?

Jadi penanganya trauma mata bisa karena bahan kimia yang berisfat asam atau basa, bisa juga perforasi/non-perforasi. Nah karena pada kasus ini adalah bisa ular maka bisa dikategorikan sebagai trauma bahan kimia. Penanganya adalah sebagai berikut

1. Seperti biasa dilakukan anamnesa

2. Pemeriksaan mata, seperti tajam penglihatan, tekanan bola mata, lalu dilihat mata bagian luar dalamnya apakah terjadi kerusakan.

3. Pemeriksaan penunjang seperti USG, Pemeriksaan pH untuk mengetahui sifat kimianya, dan juga fuoresein test untuk mengetahui sejauh mana kerusakan mata.

4. Penanganan

  • Beri analgesik dulu, pantokain biar gak perih pas dilakukan irigasi
  • Irigasi atau bilas mata dengan cairan, biasanya sih pake larutan garam fisiologis atau pake air keran juga tidak apa kalo gak ada. Minimal dilakukan sebanyak 2 liter perlu dilakukan
  • EDTA, ini diberikan khusus pada trauma basa. Karena lebih berbahaya daripada trauma asam. Diberikan sebagai buffer untuk mengikat ion-ion logam berat yang masih tertinggal di mata. Teteskan 1 tetes tiap 5 menit
  • Berikan salep mata antibiotik 3-5 kali/hari dan tetes mata atropinsulfat 1% 3-5 kali/hari (buat menyebabkan pupil midriasis, sehingga mencegah perlengkatan iris pada kornea)
  • Steroid topikal, ini sebenernya bisa jadi satu dengan antibiotiknya, diberikan kalo terjadi peradangan yang hebat dan pemantauan yang ketat. Sebenernya gak usah dikasih kalo gak ada peradangan yang hebat karena menganggu pembentukan epitel sehat

Yang paling utama yang bisa dilakukan sih dilakukan irigasi, atau pembilasan, abis itu silahkan datang ke rumah sakit terdekat deh

**

9 Comments

  1. Gue baru tahu kalo pembilasan pada mata dengan cairan bahasa medisnya irigasi.
    11-12 dong ya sama petani, hahahah 😆
    Btw, kalo gak ada larutan garam fisiologis , bisa gak diganti dengan larutan garam dapur? #seriusnanya

    Reply
    • garam dapur itu kan NaCl om, nah garam fisiologis di infusan ringer laktat itu ya Nacl juga tapi 0,9%. Jadi ya harus buat 9 gram NacL di tambah air 1000ml.tapi pake air keran lebih gampang.

      Reply
  2. baru tau ular bisa nyembur ke mata,apa karna jarak pandangnya dekat ya? jd bisa ke mata?

    bahaya juga,kirain bisa langusng buta ..

    oot nih,kalo iritasi mata,bisa dengan cara spti itu?di cuci gitu matanya?

    danke u

    Reply
  3. Alhmdulillah… msh bs melihat dgn mataku. Aku jg pernh dsembur ular kobra, Tp gk parah smpe kebutaan. Msh smpet d tolong… nice to Info nya…

    Reply
    • Tepatnya malam ini tgl 11 januari 2018.
      Kira setengah jam yg lalu gw jg abis kena semburan kobra yg masuk ke rumah nyokap gw.
      Tp udh gw basuh dg air yg mengalir dari kran.
      Moga ga terjadi apa apa yaa sn gw.
      Btw yg tau pengobatannya selain di bawa je dokter tolong di share yaah biar bs bermanfaat untuk gw dan org lain

      Reply

Leave a Comment.