Awas Tidur Dimana Saja

Ketika lagi santai di kamar karena kemarin abis jaga, tiba-tiba ada message di facebook yang baru masuk.


Its nice to see a man writing with a proper punctuation mark.


Wow, ternyata ada juga ya yang ngomong gituan. Langsung aja gue mesam-mesem-mesum sendiri setelahnya.


**


Cukup intronya sekarang ke bahasan lain,


Ketika dulu sebelum di penyakit dalam gue selalu heran dengan temen yang pernah cerita seperti ini



“Bayangin ketika pulang setelah dari rumah sakit, lalu duduk-duduk sebentar di sofa dan akhirnya gak nyadar gue tertidur, bangun-bangun jam 4 pagi!”


Ketika dia ngomong kayak gituan, gue dalam hati "Ah masa sih sampe segitunya?", dan mau membuktikan apakah emang bisa seperti itu.


Sekarang gue berada di bagian penyakit dalam (interna) dan mulai merasakan bagaimana hidup disana.


Minggu pertama masih fine-fine aja,


Minggu kedua okelah mulai merasakan lelah,


Minggu ketiga mulai merasakan hidup yang tidak teratur, dimana rutinitas menjadi terganggu. Misalnya pagi setelah subuh berangkat ke rumah sakit, lalu follow-up semua pasien, sarapan sebentar dan mengikuti acara Morning report paginya, lalu kembali ke ruangan lalu kalo jaga dilanjutkan sampe besok paginya. Sebenernya biasa aja sih, tapi kalo misalnya jaga harus 3 hari kali, dan disertai serangan pasien baru dan harus membuat laporanya untuk dipresentasikan besok pagi ya tepar juga.


Minggu keempat, gue selalu menghindari untuk menyenderkan punggung dimanapun berada, bukan karena apa, tapi takut gue bisa tidur saat itu juga ! Ini sangat berbahaya, karena gue kalo tidur agak susah dibangunin juga. Bahkan gue akhirnya memecahkan rekor dengan tidur dalam posisi duduk-dan-nyenden. Padahal secapek-capeknya gak pernah sampai gitu. Well, berarti ini diluar kemampuan tubuh.


Belum lagi di minggu empat sempat seharian kena serangan diare. Matek dah gue, idup cuma lemes dan berkeluh-kesah.


**


Ketika saat pulang gue bertemu salah satu dokter yang lagi mengambil pendidikan spesialis bedah


"Wih sangar, lagi di bagian ipd ric, enak ?" Tanya dokter itu,


"Iya dok capek, haha.. tapi dokter juga pernah ngalamin kaya gitu juga kan", Jawab gue


"Ah, iya sih, tapi entar kalo ngambil spesialis bedah kamu ngerasain kaya gitu juga, malah lebih parah" Jawab dia sambil berlalu


"Hahaha iya dok, keliatan kok",


Tapi dalam hati gue bergumam,


"Jangan-jangan kalo misalnya gue sekolah spesialis, berdiri aja bisa ketiduran nih ! lalu gimana ? gak boleh menapakan kaki di lantai dong ?! "


Comments

  1. Iya bang, badannya udah gak bisa nanggung lagi. Akupun semester kemaren gitu, ngerjain laporan ketiduran di lantai, meja belajar dll, semampunya bisa istirahat tidur dimana sajalah. Hahahhahaha.

    ReplyDelete
  2. aku sering juga tidur di mana aja. seringnya tidur di masjid orang. tau tuh dimarahin, diusir atau gimana. kalo udh malam ngantuk tidur di mana aja bisa.
    cerpen sastra: menulis ulang sejarah

    ReplyDelete
  3. Saya juga pernah tidur di mana saja saat praktek kerja lapangan, kak :D apalagi kalo sudah harus jaga malam hhhaaa tapi itu benar-benar diluar kemampuan tubuh.

    ReplyDelete
  4. Lelah tingkat tinggi ya?
    Sama sih dengan saya yang sekarang ini ngantuuukkk melulu bawaannya. Kena kasur langsung ngantuk hehee... Naik mobil disupirin, udah tepar... kekekek...

    ReplyDelete
  5. Hahaha kok bisa tepar sampe kayak gitu..? Harus dikontrol bro..

    ReplyDelete
  6. Kunjungan balik..

    Capek banget ya kalo baca siklus hidupnya... Kalo gitu mah orang insomnia juga bakal bisa tidur dengan cepat n nyenyak... :D

    ReplyDelete
  7. anakku tuh yang biasanya gitu, kalau ngantuk tidur dimana saja

    ReplyDelete
  8. hahahah ngakak saya bacanya... keren... keren...

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Susahnya Pasang Indihome di Nagekeo

Resident di Era Covid

Pembasmi Pembuang Tinja Sembarangan