Ngerujuk Pasien Yang Aneh

Mungkin pada udah pernah denger namanya BPJS ? Atau yang lagi ngetrend sekarang adalah Kartu Indonesia Sehat (cuma beda nama doang ternyata, ckck) nah dengan adanya BPJS, maka puskesmas tiba-tiba menjadi sangat penting karena sistem dari BPJS adalah rujukan berjenjang.


Jadi gimana itu?


Misalnya sakit, maka gak bisa langsung tiba-tiba ke rumah sakit, kecuali keadaan darurat (patah tulang, abis tabrakan, sakit usus buntu) maka harus melalui proses dulu di tingkat pelayanan primer yaitu dokter keluarga, puskesmas, ataupun klinik yang udah bekerja sama dengan bpjs.


Setelah itu jika emang gak bisa dilayani entar diberi rujukan ke pelayanan tingkat kedua yaitu rumah sakit tipe B. Jika gak bisa maka akan di beri rujukan lagi ke Rumah sakit Tipe A. Untuk daftar tipe rumah sakitnya bisa diliat dari link ini



Secara grafiknya bisa sebagai berikut



Tujuan dari dibuat seperti ini adalah karena dana yang terbatas dari pemerintah, dan juga harga yang dibayarkan beda. Kalo misalnya dari kesehatan primer adalah sistemnya kapitasi,  sebesar Rp 3.000 per orang kepada faskes yang tanpa dokter, Rp 6.000 kepada puskesmas dengan dokter, Rp 8.000 bagi dokter keluarga atau klinik swasta, dan Rp 10.000 untuk klinik lengkap, yaitu ada dokter umum serta dokter gigi.


Beberapapun pasien itu berkunjung ya cuma dibayar segitu, jadi kalo misalnya ada 30.000 warga yang daftar berarti puskemas dapet Rp. 180 juta sebulan. Dan kayaknya gak mungkin deh 30.000 warga itu datang ke puskemas tiap hari. Kalo di singosari kunjungan sebulan mungkin sekitar 3.000-5.000 pasien


Dapet dana segitu langsung uangnya digimanain ? Nah sepertinya BPJS ini menuntut puskemas yang harus kreatif dengan uang itu, kalo sisa ya bisa dibuat persediaan obat, atau pengadaan alat baru.


Itu kalo di palayanan dasar, kalo harus di rujuk dan naik ke atasnya maka akan beda. Karena kalo rumah sakit dibayar perkunjungan pasien, bukan kapitasi. Jadi kalo pasien datang maka bpjs baru membayar, tergantung penyakitnya seperti apa. Maka disini seharusnya... iya seharusnya pelayanan primer gak sembarangan merunjuk pasien, harus sesuai indikasi yang ada.


Cuma masalahnya orang indonesia termasuk kategori orang yang kadang gak masuk akal aja, misalnya ini ada dua cerita.


***


Ketika itu dateng seorang bapak-bapak yang membawa selembar kertas, sebelumnya sama perawat sudah ditulis keluhanya "batuk lama". Oke, mungkin ini bisa mengarah ke TBC, lalu saya bertanya.


"Dok, saya minta rujukan ke rumah sakit, ini istri saya minta di foto", dia membuka obrolan


"Loh, istrinya dimana pak ?", jawab saya ngeliat kanan kiri karena emang dia cuma sendirian


"Ada dirumah dok"


"Loh pak saya mana tau penyakitnya, kalo gak liat langsung, apa yang saya tulis di lembar diagnosanya ?", Saya pun bingung


"Ya tulis aja batuk gitu gapapa kan dok"


"Gini pak, saya harus liat dulu, anamnesa, disini juga ada pemeriksaan untuk mengetahui jenis penyakitnya, pasien  ada saya suruh gitu, lah ini malah gak ada pasienya"


"Kok gini sih dok ? Berarti gak mau ngasih rujukan ?? ", Nada suara dia mulai meninggi dengan raut Mutung-Face


Lalu saya diem sambil melihat dia


Buat apa berdebat ama orang kaya ginian, gak ada untungnya juga


Akhirnya saya ambil lembar rujukan BPJS, dan mulai menulis tulisan rujukan. Setelah selesai, akhirnya saya berikan ke dia


"Saya gak ngerti penyakitnya ibu, jadi saya cuma tulis seadanya, kalo dokter sana heran ama diagnosa ini, bapak yang jelasin sendiri",


"Oke... oh iya dok satu lagi", Dia tetep dalam raut Mutung-Face


"Apa ?"


"Anak saya juga minta rujukan dok, penyakitnya sama.."





***


Kali ini ceritanya agak beda, tidak berhubungan dengan BPJS. Jadi dia adalah pasien umum.


"Dok, saya minta surat rujukan"


"Oh iya mbak... sebentar mbaknya bukan pasien BPJS ngapain minta rujukan ?", Saya mulai berperasaan ga enak ama ni orang


"Iya, soalnya ini dari asuransi kantor minta harus ada rujukan dari puskemas", Jelas dari dia.


Bingung,


Ngapain juga orang dengan bayarnya umum harus ke puskemas dulu, lagian entar nulisnya dimana karena lembar yang ada hanyalah form BPJS. Saya pun nanya ke bagian administrasi, dan ternyata bisa tapi gak jelasin dimana nulis rujukanya.


Akhirnya saya nulis di resep aja.


"Mbak sakit apa emangnya ?"


"Sakit kulit ini, udah lama saya sebenernya udah pernah ke dokter kulit, cuma minta rujukan aja dari sini".


Perkataan itu semakna dengan mau makan coklat cadbury tapi harus membeli coklat superman dulu dan tidak di makan.


"Yaudah saya liat deh"


"Wah jangan deh", Dia menolak.


Duh dalam hati ini orang udah permintaanya aneh, dimintain juga kagak mau.


"Itu ada teman cewek saya, yang ngeliat gimana"


"Enggak.. saya gak mau."


Lalu saya bengong, dan spontan melempar bolpoin saya ke meja dan membetulkan posisi duduk ke sandaran kursi. Saya agak keras juga kali ini


"Mbak kalo saya gak liat itu......", Belum selesai dia udah berubah


"Ini loh kaya gini, kaya gini, udah puas?", Dia menggulung celananya hingga keliatan ada tampilan warna putih dibanding sekitarnya dan melingkar.


Pitiriasis versikolor alias panu




[caption id="" align="aligncenter" width="285"] Ilustrasi panu[/caption]

Akhirnya saya diem aja tanpa banyak kata menulis rujukan di selembar resep.


Yah sekali-kali dapet pasien aneh gapapa kan, bisa diceritain di blog juga. hehe


Comments

  1. ribet yaa ada tingkatan tingkatanya udah mirip tingkatan sekolah, bedanya ini pakai ribet, kadang diluaran malah kalo yg punya kartu kredit kesehatan itu dilayani semacam bukan pasien, tapi ya karna tau seperti ini fakta pembayarannya, pantes aja mereka terkadang berlaku seperti itu, yang punya kartu kredit kesehatan malah lebih ngerepotin daripada yang umum

    ya kan mas . . .

    ReplyDelete
  2. hehe wah ribet juga ya mas hehe ^-^

    ReplyDelete
  3. Hahah.. Jadi dokter mesti punya banyak stok kesabaran ya, Bang :D

    ReplyDelete
  4. lumayan buat hiburan dok..
    jarang-jarang ada pasien kaya gitu.. kapan-kapan pasti kangen deh... :))
    Salam kenal... :)

    ReplyDelete
  5. Hehehe semangat, Mas!! Ngomong-ngomong, itu ilustrasi panu? :O

    ReplyDelete
  6. Unik-unik ya pasiennya, hihihi :)

    ReplyDelete
  7. Yang mbaknya sakit panu absurd bangeeet :)))
    Udah beneran jadi dokter belum, bang?

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Susahnya Pasang Indihome di Nagekeo

Resident di Era Covid

Pembasmi Pembuang Tinja Sembarangan