Naik Pesawat, Eh Malah Gobyos

Setelah lepas koas, kemarin tanpa angin tanpa kentut tiba-tiba saya sudah berada di bali. Sebelumnya selama 4 hari 3 malem udah jalan di sekitar mataram dan juga gili trawangan.


Celingak-celinguk gak jelas di bali, akhirnya saya memutuskan pulang ke malang aja daripada menghabiskan duit tanpa tujuan di bali. Kali ini saya pengen keren dikit dengan menumpangi pesawat langsung dari denpasar ke malang.



Kok tumben pake pesawat ?


Usut punya usut, ternyata ada promo sebesar 80 ribu dari salah satu penyedia jasa layanan travel online. Syaratnya tapi adalah bagi kaum perempuan yang melakukan pesanan.


Karena saya udah tau salah gender  dalam pemesanan gak akan mempengaruhi tiket. Akhirnya dengan pede aja pesen dengan nama


Mrs. Gallusena


Hahah, yang penting KTP dikeluarkan sesuai dengan nama pemesan. Nanti jika ditanya kok kelaminya beda, tinggal bilang aja :


"Oh, kemarin salah ngeklik"


Atau kalo mau ekstrim


"Iya, mantan wanita"


***


Pilihanya adalah menaiki salah pesawat yang masih satu grup dengan maskapai berlogo singa dari Indonesia. Sebenernya ni maskapai terkenal dengan delay nya. Tapi karena berhubung gak ada beban untuk pulang cepet, akhirnya ya santai-santai aja.


Jam enam pagi waktu setempat, karena bingung mau naik apa ke bandara akhirnya iseng aja cari ojek online bali. Setelah ketemu akhirnya nyobain sms dan cukup surprise karena gak berapa lama langsung di bales.


Tarif dari kuta ke bandara adalah 35 ribu, yah gak mahal kayaknya. Apalagi saya cuma traveller tunggal kalo naik taksi pasti lebih mahal. Ketika saya cerita ama orang tua dan temen, mereka pada kaget


Kok hebat ric, kamu nemu ojek gituan ?


Lah saya malah seneng pake ojek dari dulu kalo wisata, soalnya selain praktis, keuntungan naik motor bisa memotong waktu dengan efisien.


**


Tiba di bandara jam 11 siang, berhubung masih agak lama dengan waktu boarding jam 2 siang akhirnya checkin ke pesawat dulu. Setelah membaca pengumuman di tempat checkin, baru tahu kalo naik pesawat tipe ATR gini maksimal bagasi 10 kg, bukan 20 kg. Iseng aja nyoba ngitung berat backpack, ternyata 7 kg pas. Masih masuk ke kabin lah.


Setelah dapet karcisnya, akhirnya nongkrong sebentar di Burger King dan dengan cepat saya ketiduran selama setengah jam disana hahaha..


Akhirnya waktu boarding telah tiba, jujur aja baru kali ini naik tipe pesawat yang baling-baling. Tempat duduknya cuma berjumlah 72. Dulu pernah juga naik maskapai ini, tapi tipe pesawatnya bukan ATR. Waktu dulu mah parah banget, dapet duduk di belakang toilet ! Masih inget banget kalo gak bisa duduk dengan sempurna karenanya.


Masuk ke dalam pesawat,  di sambut oleh pramugari yang tampangnya udah tampak semi lesu-keringat di sekitarnya. Agak penasaran kenapa kok dia bisa keringetan, setelah masuk rasa penasaran terjawab. Masuk ke pesawat ini seperti masuk ke gua, pengap dan sumuk banget. Gak salah kalo pramugarinya tampak gobyos


Lalu dateng pramugari bertampang jutek yang mengecek apakah kita memakai sabuk pengaman atau tidak, setelah itu dia ngeloyor pergi. Selama satu jam perjalanan dia gak ada satupun pramugari yang jalan. Saya merasa pramugari di pesawat ini tampak tidak berguna. Mungkin hanya sebagai pemanis aja atau  mereka mungkin juga kepanasan di belakang lagi kipas-kipas atau  menyalakan kipas angin mini yang biasa di bis kota.



Btw pesawat tipe ATR ini berjalan agak lambat, ketika ngecek di GPS cuma bergerak 350 km / jam. Itu sangat lambat dibanding jenis pesawat yang agak gede yang bisa 2 kali lipatnya. Maka dari itu jarak dari bali-malang bisa sampai satu jam.


Setelah satu jam lebih 10 menit akhirnya nyampe juga di malang, baru kali ini naik pesawat sumuk gini. Sebenernya udah rencana juga kalo sampe gak kuat, mau ngelepas baju di dalam pesawat. Tapi syukurlah semua itu tidak perlu terjadi


Nyampe di malang, buru-buru aja ngirim pesan ke salah satu temen pramugari dari grup maskapai ini


Kasian ya pramugarinya gobyos semua


Dia jawab


Masih lumayan itu ric masih sepi, kalo rame dan full keringetnya bisalebih banyak lagi aku ric.


Sian amat.








Comments

  1. pesawat kercil ya? perintis gitu? bisa sampai kepanasan mas. saya pengalaman naek perintis malah kedinginan. haha. :D

    ReplyDelete
  2. Kalau deket2 biasanya emang pake ATR itu kan bang kalo gk salah dari sby-jgj jg pake pesawat tipe ATR, sebenernya yang ketawa adalah bagian pertama dengan Ms. Gallusena itu hahahhahaha

    ReplyDelete
  3. Huahahahaaa.. Ngakak jadi Mrs gitu :P

    ReplyDelete
  4. jadi tidak seperti yang dibayangkan dong pesawatnya

    ReplyDelete
  5. dulu sering sekali menggunakan kipas itu sewaktu kerja pulang pergi naik kereta ekonomi

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Susahnya Pasang Indihome di Nagekeo

Resident di Era Covid

Pembasmi Pembuang Tinja Sembarangan