Pengobatan Gratis Blitar (1)

Pengobatan gratis adalah salah satu kegiatan yang menarik bagi semua orang. Sebenernya gak usah pengobatan gratis aja sih, semua yang berhubungan dengan gratis pasti orang-orang pada nyerbu.


Saya juga ketika masih kuliah di surabaya pernah suatu saat bela-belain ke tugu pahlawan, untuk lihat konser gratis saat itu. Walupun akhirnya rencanya gagal total karena baru jalan 1 kilometer udah kena hujan lalu jalanya disana banyak yang ditutup. Akhirnya malah nongkrong di rawon setan


**



Di saat pengangguran seperti ini, saya punya waktu yang sangat banyak. Untuk mengisi kekosongan saya pun cuma ikut-ikutan aja kalo ada ajakan dari temen.


Nah suatu saat salah satu temen, igsana, ngajakin untuk ke pengobatan gratis di daerah blitar. Sekitar 50 kilometer dari kota Malang. Hmm... sebenernya menarik sih, tapi yang bikin menarik ada ucapan


"Tenang rick, ada fee nya kok!", kata Igsana


Ah tau aja pengangguran kaya gini, dapet uang jajan gini pasti mau lah.


Karena pengobatan gratisnya dimulai pagi hari, maka saya pun di beri penginapan di daerah blitar sana. Lumayan dapet gratisan nginep di hotel daripada bosen bosen sendiri dirumah kan.


Berangkat dari malang berjumlah empat orang, total ada 6 orang  rincianya 3 pria dan 3 wanita, tapi sisanya akan menyusul besok pagi. Saya pun diberi kamar sendirian karena cowo sendirian


Baru pertama kali ini saya nginep di hotel blitar, pertama kali dikasih tau kita akan nginep di hotel tugu blitar. Wah itu diliat cakep banget kalo dari reviewnya, tapi menjelang hari-H ternyata diganti menjadi salah-satu-hotel-minimalis di blitar.


Ya gapapa sih, ketika masuk ke dalam kamar suasanya terasa seperti hotel minimalis pada umumnya. Masuk ke dalam liftnya kita harus menggunakan kartu masuk hotel untuk bisa naik. Widiiiiih gaul betul dah blitar ini, tapi lucunya di sebelah hotel ada tangga yang bisa naik sampai ke lantai atas. Kan tujuan diberi limited-lift-akses ini biar privasi terjaga, ternyata ini cuma sekedar gaya-gayaan aja.


Akhirnya saya pun tidur lebih cepat untuk mempersiapkan diri.


Besok pagi bangun jam enam pagi, saya masih inget kalo disuruh siap siap jam tujuh pagi. Jam setengah tujuh saya udah di stand by di restorant untuk sarapan. Saya sebelumnya udah ke kamar cewe, tapi kok mereka belum bangun, saya sedikit curiga. Kok mereka belum siap-siap?


Setelah itu saya sarapan dengan menu paling gaul, ini adalah urutan makananya : Bubur, Nasi, Nasi Goreng, Mie Goreng, Telor Ceplok, Kerupuk. dan Roti. Ketika liat makanan ini saya sempet ketawa, yaelah ini mah mending makan diluar.


Saya pun makan seadarnya daripada entar kelaperan di pengobatan gratis. Di saat itu saya coba menghubungi para cewe-cewe  dan mereka baru bangun. Ini yang bener jam berapa sih ?


Selesai makan jam 7 pagi saya ke kamar cewe, mencoba membangunkan mereka. Ternyata mereka mungkin udah siap dengan jam karet Indonesia, jadi memajukan satu jam. Seharusnya disuruh kumpul jam 8. Sial, dikira molor kali ya aku


Setelah itu mereka mandi, tau lah cewek kalo kaya gitu pasti akan lama banget. Dari semula jam 8 tapi karena tiga cewek mandi dan makan maka berubah jadi jam 9, yang bikin molor ya mereka sendiri padahal uda di majuin jamnya.


Ketika mau berangkat, saya tanya ke igsana.


"Emang berapa sih kira-kira pasien yang dateng ?"


"Katae ibuku 500 ric, wuakeh yo?", jawab dia


Itu mah... banyak banget..


Untung kami berenam.


***


Selanjutnya akan saya sambungin ke postingan selanjutnya !

Comments

Popular posts from this blog

Susahnya Pasang Indihome di Nagekeo

Resident di Era Covid

Pembasmi Pembuang Tinja Sembarangan