Basa – Basi

Kadang-kadang di saat lagi ada pasien, sering aja basa-basi dengan mereka, tapi terkadang bikin awkward juga. Misalnya ketika datang seorang pasien wanita berumur sekitar 28-30 tahun.

Dia awalnya datang sendiri, karena curiga ada demam berdarah saya ngasi pengantar untuk dicek lab. Setelah selesai cek lab, lalu dia balik lagi untuk dibacakan hasilnya, kali ini dia ga sendirian. Hasilnya sih normal, tapi yang bikin beda ada seorang pria disana.

“Nah gini mbak, jadi hasilnya normal ya”

“Oh iya makasih ya dok”, jawab dia

Lalu saya ngeliat orang disebelahnya sambil ngomong

“Yauda abis ini ibunya abis ini dibawa pulang, istirahat ya”,

Mereka tampak bingung

“Err.. ini suami saya dokter, bukan anak saya”, jawab si cewe itu

Cowo disebelahnya yang  cuma ketawa.

Lalu saya baru memperhatikan dengan jelas, mungkin tiba-tiba saya mengalami katarak sesaat, kok bisa ngira itu anaknya. Umur 30 tapi anaknya udah tampang tua gitu.

Kalo bagi cowo dikatakan tampangnya boros mungkin udah biasa, tapi kalo bagi cewe dikatakan suami sebagai anaknya mungkin akan menjadi hal luar biasa. Mungkin kalo dia punya blog juga akan nulis postingan

Segitunya kah tampang saya sehingga suami saya dikatakan sebagai anak ? abis ini gak saya harus mencari bedah plastik dan melakukan faceoff,

SAYA KECEWA DOKTER BISA MENEBAK SUAMI SEBAGAI  ANAK. SAYA MASI MUDA KELEEUS….

Mengakui kesalahan sendiri, saya cuma bisa ketawa sambil minta maaf

“Heheha.. Hehehe.. Maaf ya, tadi gak maksud”

kamfret

Nb: Mungkin sedikit gambaran, si suami ini kerempeng sedangkan istrinya berisi, cenderung gendut sih.

.

9 Comments

Leave a Comment.