Nyemplung

Ada yang pernah kerja di shift 3 ?

Di tempat kerja yang 24 jam, biasanya sih dibagi menjadi 3 shift, yaitu jam 07.00-14.00 , 14.00-21.00, 21.00-07.00. Berhubung saya kerja di tempat 24 jam maka mau-gak-mau harus shift 3 deh.

Biasanya Sehabis shift tiga, aku sendiri gak pernah neko-neko : pasti selalu pengen cepet pulang ke kontrakan lalu tidur. Apalagi kalo pasien semalam rame banget dan gak sempet tidur, udah deh jadi zombie. Biasanya rutinitas nya adalah sebagai berikut

Pulang – cari makan – pulang – makan – tidur

Karena setelah shift 3 pasti masuk shift 2 jadi harus tidur, biar seger besok harinya. Gak cuma hasil ikan yang harus selalu segar walau udah sampe pasar, aku pun juga harus seperti itu walaupun kadang kaki masih gempor abis jalan bolak balik rumah sakit semalemnya.

Seperti biasa, rutinitas di lakukan, setelah perjalanan pulang saya ngeliat ada tukang-tukang yang sering nongkrong di jalan besar dekat kontrakan. Dengan tatapan iba yang dibuat-dibuat aja, saya ngeliat mereka dan bergumam dalam diri sendiri.

Kayaknya suatu saat harus ngasih duit mereka deh, tapiĀ  gak mau asal ngasih, mereka harus ngelakuin sesuatu

Lamunan akhirnya buyar karena saya udah nyampe depan kontrakan. Lalu saya ngambil tas, dan bawa kresek makanan, ribet banget sih ni tangan banyak bawaanya. Lalu saya membuka gembok dengan kuncinya. Mungkin karena gak pas masuk lubangnya, kuncinya jatuh ke bawah.

*ceplung*

Tanpa merasa dosa kuncinya tiba tiba meluncur lurus ke bawah dan masuk lubang yang mungkin cuma sebesar kuncinya. Di dalam lubang sendiri itu ada selokan bau, item, dekil

Aku melongo,

KOK BISA KUNCINYA MASUK KE DALAM LUBANG SEKECIL ITU TANPA JATUH KE LANTAINYA HAAAAAAAH ???

Biar bisa membayangkan saya mencoba foto, bagaimana letak antara kunci dan lubangnya

Kecil bukan lubangnya?

Kecil bukan ? Emang sih kuncinya saya gak tak kasi gantungan atau boneka semacamnya, jadi meluncur aja ke dalam lubang hitam itu.

Bingung, karena semua temen kontrakan lagi pada diluar kota. Apa yang harus saya lakukan ?

Tentu karena bawa kresekan makan, maka harus makan dulu biar otaknya bisa jalan dulu, setelah makan malah nyesel karena ngantuk banget dan mengumpat ke diri sendiri karena kalo gak jatuh kuncinya pasti sekarang udah leha-leha bobo di dalam.

Saya pun ngelompati pagar dan membuka penutup selokan dan saya ngeliat genangan air yang penuh lumpur, syukurnya airnya gak jalan. Saya aduk aja ama ganggangnya sapu, tapi tetep aja gak nemu.

Di saat keputusan ini tiba-tiba ingat dengan niat baik di awal tadi

Akhirnya saya manggil aja salah satu tukang itu,

“Pak bisa ambil kunci saya jatuh ke selokan nih pak !”

“Siap mas!”

Setelah beberapa saat dia mengaduk-ngaduk selokan, dia ngaduknya pake tangan *yeks*. Setelah beberapa saat akhirnya nemu juga kuncinya

P60314-080004 (Copy)

Hip..Hip..Huray !!!

Saya pun akhirnya bisa masuk ke dalam kontrakan, dan menyucikan kunci dari hadas hadas besar yang menempel. Kepala udah rasanya kayak ditiban pretty asmara, pusing sangat, akhirnya setelah mandi tidur.

***

Apa ada moral dari cerita ini ? Aku sendiri gak tau, tapi yang pasti kalo berdoa ingin membantu orang, berdoalah dengan spesifik, misalnya ingin memberi makan orang. Jangan nanggung kaya aku tadi, malah entar repot.

 

1 Comments

  1. Yahaha doa nya terkabul tu mas berarti, kalau masalah shift 3 saya juga pernah ngerasain mana pulangnya lumayan jauh + harus bawa motor pula, untung ga lama ngerasain kerja kaya gitu

    Reply

Leave a Comment.