Review My Replubic Malang

Sudah lama gak nulis lagi, well saatnya menulis lagi.

**

Sepulang dari flores, kakak ngomel ngomel aja

“ini first media kenapa lambat banget sih ?”, gitu omel dia.

Karena aku pernah ngalami betapa lemotnya first media ketika upload, maka aku memutuskan untuk make Myreplubic aja. Sekalian mereka ada promo di sekitar perumahan, mungkin karena baru pasang jaringan baru jadi mereka harus promosi gencar-gencarnya.

Belajar dari pengalaman sebelumnya, bahwa sales provider internet ini saling sikut-sikutnya, maka diputuskan dari awal pake sales yang udah dikenal yaitu sales yang menawari produk first media ketika pertama kali dipake. Ketika ditanya alasanya pindah ke myreplubic : komisi lebih gede mas.

Sebenernya sales ini keren-keren loh, bahkan ada yang punya website pribadi. Mau tau websitenya ? Ketik aja Myreplubic Malang di google maka akan nongol salah satu website seolah-olah punya myreplubic padahal itu cuma punya sales.

 

Sebagai permulaan tentu make yang paket paling murah dong yaitu yang 279 ribu + paket tv 50 ribu kalo ga salah. Lalu bagaimana selama ini pelayanan dari My replubic ?

**

Kacau, itu adalah hal yang paling tepat untuk menggambarkan layanan myreplubic di malang. Karena saya sudah pernah pake indihome, firstmedia, tentu saya lebih gampang membandingkan.

Kenapa kacau ?

Well, mungkin bagi gamer saya gak nyaranin pake myreplubic di malang sih karena tidak stabil pingnya dan bolak balik harus restart modem supaya bisa jalan internetnya. Entah kenapa sering seperti ini, sebenernya kalo gak ada denda mungkin saya sudah cabut ini provider dan balik ke Indihome.

Bukan karena promosi si, tapi di pedalaman flores aja indihome bagus banget jaringanya. Asal gak mati lampu sih, yang bisa sehari 2-3 kali hehehe..

Susahnya Pasang Indihome di Nagekeo

“Udah kamu kesini aja dulu lihat keadaanya gimana”

Obrolan seperti ini paling sering dilakukan orang kepada temenya yang mau pergi ke suatu daerah yang tidak pernah dikunjungi sebelumnya, dan dia merasa harap-harap cemas. Ini daerah gimana ya ? Apakah saya bisa hidup disana ? Biasanya kalo udah gitu, tinggal jawab aja

“Tenang, gak seperti yang kamu bayangkan kok, disini enak aja”

***

Baca Selengkapnya..

Selamat Datang di Flores

 

Well, akhirnya disinilah saya, sendirian berada di suatu pulau yang belum pernah dikunjungi. Ketika saya mengatakan bahwa saya akan menjadi pegawai tidak tetap (PTT) di flores semua pada mengernyitkan dahi

“Beneran ric?”,

“Yakin disana ric ? gak takut ama daerah sana ?”,

“Ngapain jauh-jauh kesana ?”,

Saya pertama kali diterima menjadi PTT disini juga antara-percaya-tidak-percaya juga sih tapi berbekal keyakinan dan semua rencana yang  sudah dibikin saya pergi ke flores dengan ucapan bismillah (jadi kayak nama film aja).

**

Mulai saat ini juga sudah berjanji untuk menulis postingan di blog ini, karena mumpung lagi di flores pasti gak ada sainganya di google, hehehe.. Okelah semoga tulisan ini bisa mengawali tulisan yang lainya.